Connect with us

News

Review Galaxy Buds Plus (Galaxy Buds+), Samsung Berhasil Jadi Jawara True Wireless Lagi?

Published

on

GwiGwi.com – Setelah sukses menduduki posisi atas dengan nyaman, Samsung tidak berhenti disitu saja untuk Earphone True Wirelessnya yaitu Galaxy Buds. Kini Galaxy Buds + sudah turun ke pasar dengan beberapa peningkatan, dan tentunya tetap memiliki nilai2 yang sudah sangat dicintai dalam Galaxy Buds.

Advertisements

Dimulai dari boxnya, bisa dibilang penampakan Galaxy Buds + sama persis jika dibandingkan dengan Galaxy Buds versi pertama. ukurannya pun ga ada berbeda kecuali gambar visual dari si Galaxy Budsnya sendiri, dan fitur yang di highlightnya berpindah dari di sisi, jadi ke bagian belakang.

Warna Galaxy Buds seri pertama gw adalah putih, sedangkan untuk Galaxy Buds+ gw memilih warna biru. Bukan karena sesuatu yang spesifik, kecuali biar beda warna aja. Secara spesifikasi, diboxnya dituliskan bahwa Galaxy Buds + kini memiliki baterai yang lebih tahan lama yaitu 11 jam, 2 way speakers, Triple Mic untuk suara yang lebih baik dan jernih, serta support Qi Wireless Charging.

Langsung aja kita buka boxnya.

Didalamnya, pertama kita akan ketemu kebutuhan dokumentasinya, dan langsung dilanjutkan sama si Galaxy Buds plusnya. Selain itu disebelahnya terdapat charging cable USB Type C, dan juga eartips serta fin pengganti. So far isinya pun sama dengan Galaxy Buds biasa.

So langsung aja kita liat ke fisiknya. Galaxy Buds Plus memiliki body yang sedikit berbeda di finisnya walau masih berbahan dasar plastik. Finishnya lebih glossy dibandingkan warna putih, dan at least di warna biru ini, Galaxy Buds Plus tidak mudah kotor dibandingkan finish matte pada seri pertamanya. Diatasnya masih ada logo, led di bagian depan, dan charging port pada bagian belakang. Bagian bawahnya sedikit lebih keset dibandingkan versi pertama which is itu sangat bagus sebagai sebuah improvement. Dibagian bawah ini pula tempat receiver wireless chargingnya.

Oke langsung kebagian dalemnya. Saat membukanya, gw jujur, aga bingung. saat tertutup, memang buds plus memiliki tekanan yang terasa lebih mantap dan kedap. Namun saat terbuka penuh, ada yang berbeda di higenya krena tidak ada respond klik seperti yang dimiliki buds pertama. Memang tidak sepenuhnya jelek, namun jadi membuat gw ragu apakah ini sudah terbuka sempurna atau tidak. Takut aja terlalu lebih membuka sampi mentok bisa membuatnya patah.

Interiornya juga tidak berbeda dengan buds plus, hanya finish dan tonenya yang berbeda. Glossy dan single tone. Indicator led didalamnya juga masih ada, dan ada indikator left right yang di emboss, bukan hanya di cetak seperti versi 1.

Magnet dari casenya cukup kuat, sesuai ekspektasi dari buds pertama. Pogo pinnya pun juga sama, bahkan bisa bertukar case untuk kedua galaxy buds plus. Intinya casenya mirip banget, hanya ada perubahan di aestetikanya, dan performa baterainya.


Yang cukup menarik, Samsung memang mengcopy suatu nilai fitur yang sangat khas banget dari Airpods dan juga iPhone, yaitu popup notification, ketika kalian membuka tutup kotak Galaxy Buds. Animasinya bisa dibilang juga mirriiiip banget dengan Airpods, padahal Galaxy Buds versi pertama, animasinya ga segitu mirip. Namun ini juga sebuah welcome addition, karena kali ini akhirnya kita bisa melihat berapa persentase batre dari Charging Casenya. Pada Galaxy Buds versi 1, kita hanya bisa mengetahui melalui notifikasi LEDnya, dan kalau di popup notification hanya ada baterai budsnya kiri dan kanan.

Ke budsnya sendiri, bagi kalian yang sudah pernah menggunakan galaxy buds, buds plus juga tidak jauh beda. Bentuknya yang low profile, namun bisa secure ditelinga dengan baik melalui finsnya sudah menjadi ciri khas Galaxy Buds jika dibandinggkan dengan True Wireless competitor lainnya. Yang membuat perubahaan adalah soesifikasi teknisnya. Kini si Buds Plus memiliki 2 driver Tweeter dan juga Woofer yang membuat kualitas audionya mengalami peningkatan. Audio yang keluar sangatlah jelas. Terlebih lagi, pada aplikasi Wear di Samsung, equalizernya bisa di stel, dan memang memberikan pengalaman audio yang lebih baik dari Buds Pertama jika distel di Dynamic Equalizer. Bassnya tidak terlalu tinggi, dan clarity dari vocal serta acoustic yang menurut gw sangatlah baik. Cocok untuk para pecinta treble. Memang Buds + tidak memiliki Active Noise Cancelling, namun modelnya yang in ear ini dapat membuat kedap suara yang sangat baik.

Oh yah btw, aplikasi wear untuk galaxy buds wajib diinstall untuk memiliki fungsi penuh dari galaxy buds. Salah satunya adalah untuk setting ambient soundnya. Memang di buds 1 juga sudah ada, namun disini kalian bisa mengatur seberapa jauh ambient sound ini kalian dengar dengan 3 settingan mudah, light, medium, dan high. Suara ambient diluar menjadi lebih bisa kalian dengar pdahal kalau dimatikan sangat kedap. Ini karena adanya total 2 mic diluar dan di dalam yang mampu menangkap suara di ruangan. Namun demikian, walau audio terdengar sangat bagus, tapi gw berasa kaya di dalam kaleng atau bawah air karena bisa mendengar white noise seprti angin atau mesin pesawat misalnya jika sedang di dalam mobil.

Ketiga mic ini juga yang membantu kita untuk berkomunikasi. Walau cukup clear sejak buds pertama, tapi memang ada sedikit peningkatan di Buds Plus. Hal serupa juga diimplementasikan untuk voice call. Salah satu kekurangan galaxy buds adalah saat digunakan untuk telfon. Audio yang diterima terkesan kotor dan kurang clear. Di buds plus memang terdapat peningkatan, namun hanya sedikit. Mungkin ini memang karena faktor dari form factornya yang kecil dan micnya lebih jauh dari mulut.

Kemudian soal power. Ini nilai yang beneran plus dari Galaxy Buds Plus. Up time dari masing2 buds diluar casenya adalah 11 jam, dengan baterai berukuran 85mAh. Ini sangatlah impressive mengingat rata2 true wireless mungkin bertahan di kisaran 8 jam tanpa noise cancelling, atau di kisaran 5 hingga 6 dengan ANC. Buds Plus memang tidak memiliki ANC sehingga itu mungkin bisa juga menjadi faktor pendukung. Jika kurang, casenya dapat memberikan tenaga tambahan untuk total 22 jam. Itu sih yang di klaim samsung. Secara real life tetapi, jujur menurut gw mungkin mendekati. Memang gw yakin, ga akan ada yang pakai earbuds 11 jam nonstop. Akan ada pause diantaranya, dan jika dimasukan dalam case, makan budsnya akan terisi ulang kembali. Nah ini juga didukung sama fast chargingnya yang again, walau di real life mungkin tidak seintense itu, dimana mengisi budsnya 3 menit dapat memberikan uptime 1 jam. Selain itu ada juga fitur wired dan wireless charging, so kalau kalian pengguna Samsung seri flagship, reverse wireless charging masih bisa digunakan juga.

True Wireless memang punya kekurangan yaitu adanya latency jika digunakan untuk bermain game. Galaxy Buds, tak luput dari masalah itu juga walau hanya sedikit. Pastikan saja Game Mode sudah kalian aktifkan agar latencynya tidak setinggi defaultnya. Ini juga karena Galaxy Buds sudah menggunakan Bluetooth 5.1

Jika dibandingkan dengan Galaxy Buds versi pertamanya, Galaxy Buds Plus memang menunjang beberapa perbaikan yang sangat welcome. Mulai dari kualitas baterainya yang ditingkatkan jauh lebih baik hampir 2x lipat, audio quality yang sudah baik diperbaiki lagi, bentuknya yang minimalis dan low profile, equalizer yang cukup baik, hingga ambient mode yang bisa meningkatkan awareness kita lebih baik di ranah publik menjadi daya tarik tersendiri untuk memilih Galaxy Buds Plus dibandingkan Buds versi 1. Namun demikian, untuk soal harga, Buds Plus sedikit lebih mahal dibandingkan kakaknya. Dibanderol dengan harga 2.299 Juta, ini berarti si Buds Plus lebih mahal 400rb dibandingkan Buds versi 1 yang dijual perdana pada harga 1.899 Juta. Memang bisa dibilang Buds Plus masih lebih murah jika dibandingkan dengan kompetitornya seperti Airpods dan Airpods Pro, dan Galaxy Buds versi pertama sendiri juga sudah mengalami penurunan harga di eCommerce diantara 1.2 hingga 1.6 juta rata-rata.


Terlebih lagi, sama seperti komentar gw pada Galaxy Buds, mungkin jika kalian datang dari merk berbeda selain samsung, opsi merk serupa dengan smartphone kalian juga bisa dikonsiderasi, mengingat sekarang sudah mulai banyak brand yang mengeluarkan true wirelessnya masing-masing. Ini dikarenakan ada beberapa fitur Galaxy Buds dan Galaxy Buds Plus yang akan kurang kalian bisa nikmati seperti Equalizernya yang mungkin berbeda, pop up interface, serta wireless charging menggunakan smartphone kalian untuk mengisi daya Galaxy Budsnya.

Akan tetapi, jika kalian memiliki smartphone merk samsung, memiliki budget 2jutaan, dan juga ingin kualitas audio yang hanya kurang sedikit dari Airpods Pro dan setara atau lebih baik dari True Wireless di rentang harga diatas 2jutaan, kalian mungkin boleh langsung menyikat si Galaxy Buds Plus ini. Jika butuh budget sedikit lebih rendah, Galaxy Buds versi 1 pun juga masih dijual.

Video Review Galaxy Buds Plus

Baca Juga:  Xiaomi meluncurkan Mi AirDots 2 SE - versi yang lebih murah dari AirDots 2s

Gallery Galaxy Buds Plus

This slideshow requires JavaScript.

Freelancer serabutan yang demenannya beragam sampai tidak jelas kemana. Saat ini sedang berkutat sebagai Web Developer sembari mengupdate informasi tentang Gadget Teranyar yang biasanya berada di segmentasi affordable hingga high end flagship. Selain itu juga jadi Youtuber untuk GwiGwi. Kontak: [email protected]

Advertisement
Click to comment

Japan

Jepang mensubsidi Traveling untuk mengembalikan Industri Pariwisata

Published

on

By

GwiGwi.com – Pemerintah Jepang ingin menghidupkan kembali industri pariwisata, pendorong utama ekonomi yang telah terpukul oleh pandemi coronavirus baru, dengan membayar orang-orang untuk pergi berlibur di negara itu.

Advertisements

Di bawah inisiatif Go To Travel, pemerintah akan memberikan subsidi senilai hingga 20.000 yen per hari untuk orang-orang yang melakukan perjalanan liburan.

Subsidi akan mencakup setengah biaya perjalanan, didistribusikan melalui kombinasi diskon dan voucher untuk digunakan di restoran dan toko terdekat.

Inisiatif ini diharapkan akan dimulai pada awal Juli, berlaku untuk pemesanan yang dilakukan melalui agen perjalanan Jepang atau langsung dengan hotel atau penginapan tradisional Jepang, meskipun biaya perjalanan ke Jepang tidak akan ditanggung di bagian mana pun.

Pemerintah ingin segera memulai ekonomi terbesar ketiga di dunia, yang sudah lesu setelah kenaikan pajak konsumsi tahun lalu sebelum coronavirus dan keadaan darurat menghentikan aktivitas bisnis.

Baca Juga:  Segera Diluncurkan di Indonesia, Seperti Apa Spesifikasi dan Harga Xiaomi Mi 10 dan Mi 10 Pro di Indonesia?

Industri pariwisata adalah salah satu yang paling terpukul karena banyak orang Jepang berhenti pergi ke kantor, apalagi berlibur.

Harapan untuk masuknya pengunjung asing musim panas ini pupus ketika Olimpiade Tokyo ditunda dan Jepang memberlakukan larangan masuk di lebih dari 100 negara dan wilayah.

Menurut sebuah survei oleh Tokyo Shoko Research, 31 perusahaan dalam bisnis akomodasi menyatakan atau bersiap untuk mengajukan kebangkrutan pada bulan April karena pandemi tersebut.

Perdana Menteri Shinzo Abe pada hari Senin mengangkat keadaan darurat di Tokyo dan daerah sekitarnya serta Hokkaido, setelah melakukan itu untuk seluruh negara awal bulan ini, menandakan dimulainya kembali ke kehidupan normal.

Sekitar 1,35 triliun yen telah disiapkan untuk inisiatif Go To Travel, bagian dari paket darurat yang menurut Abe akan melebihi 200 triliun yen.

Continue Reading

Japan

Taman hiburan Jepang bersiap untuk dibuka kembali dengan aturan ‘Dilarang Berteriak!’

Published

on

By

GwiGwi.com – Jangan berteriak-teriak di rollercoaster, jaga jara di rumah berhantu ini dan menahan diri untuk tidak menyalami pahlawan super favorit Anda: selamat datang di taman hiburan Jepang di era coronavirus.

Advertisements

Ketika taman hiburan yang menyenangkan di Jepang dibuka kembali secara perlahan, sekelompok operator taman telah merilis pedoman bersama tentang cara beroperasi dengan aman di bawah ancaman virus.

Di antara rekomendasinya, pencari sensasi akan diminta untuk mengenakan masker setiap saat dan “menahan diri untuk tidak bersuara keras” di rollercoaster dan wahana lainnya.

‘Hantu' yang bersembunyi di rumah hantu harus menjaga jarak yang sehat dari ‘korban' mereka, pedoman menambahkan.

Staf taman, termasuk yang berpakaian seperti boneka binatang dan pahlawan super, tidak boleh berjabat tangan atau berpasangan dengan penggemar muda tetapi menjaga jarak yang sesuai.

Pahlawan super yang terlibat dalam perkelahian sampai mati dengan penjahat jahat juga harus menghindari pemberian dukungan dari penonton untuk mencegah teriakan – agar tetesan yang sarat dengan virus coronavirus – agar tidak terbang di udara.

Baca Juga:  Redmi Note 9 Pro Segera Dirilis di Indonesia Pada 2 Juni 2020? Seperti Apakah Spesifikasi dan Harganya?

Daya tarik realitas virtual tidak boleh beroperasi kecuali kacamata atau kacamata khusus dapat sepenuhnya dibersihkan, pedoman menyarankan.

Dan mungkin untuk bantuan orang tua, penjual akan diminta untuk tidak mengeluarkan mainan atau sampel makanan bagi pengunjung muda untuk disentuh, bermain atau makan.

“Pedoman ini tidak akan membuat infeksi menjadi nol, tetapi akan mengurangi risiko infeksi,” operator mengakui, berjanji untuk terus mempelajari cara untuk menurunkan risiko penularan.

Taman hiburan paling terkenal di Jepang – Tokyo Disneyland dan Universal Studios Jepang di Osaka – tetap ditutup tanpa tanggal yang ditetapkan untuk dibuka kembali.

Tetapi Perdana Menteri Shinzo Abe pada hari Senin mengangkat keadaan darurat nasional setelah penurunan tajam dalam jumlah kasus virus corona di Jepang. Warga dan bisnis didesak untuk beradaptasi dengan “normal baru” di era coronavirus, termasuk memakai masker dan menjaga jarak sosial jika memungkinkan.

Continue Reading

Entertainment

Fuji TV mengakhiri reality show ‘Terrace House’ setelah kematian anggotanya

Published

on

By

GwiGwi.com – Fuji Television akan mengakhiri seri terbaru dalam reality show populernya “Terrace House,” kata penyiar Jepang itu, Rabu, empat hari setelah salah satu anggota pemerannya ditemukan tewas dalam dugaan bunuh diri yang diyakini memiliki hubungan dengan penindasan cyber yang dipicu oleh perilakunya dalam sebuah episode.

Advertisements

Hana Kimura, pegulat profesional wanita berusia 22 tahun, termasuk di antara enam anggota “Terrace House Tokyo 2019-2020.” Dia telah memposting foto dirinya di Instagram dengan tulisan “Maaf,” sesaat sebelum kematiannya dikonfirmasi di rumah sakit pada hari Sabtu.

Penyiar juga berhenti mendistribusikan seri pada FOD layanan distribusi video internetnya. “Kami menanggapi apa yang terjadi dengan sangat serius, dan akan mengatasinya dengan tulus,” kata perusahaan itu dalam rilis Rabu, menyatakan belasungkawa dan simpatinya kepada keluarga Kimura.

Wanita itu, yang bergabung dengan acara September lalu, menjadi sasaran pesan-pesan penuh kebencian di media sosial, terutama setelah sebuah episode yang dibagikan pada akhir Maret di mana dia marah pada seorang anggota pemeran pria yang secara tidak sengaja memangkas salah satu kostum gulatnya saat mencuci pakaian.

Pada hari Sabtu, hari kematiannya, penduduk asli Yokohama itu tweet, “Saya telah menerima hampir 100 pendapat jujur ​​setiap hari dan saya tidak dapat menyangkal bahwa saya terluka.”

Fuji TV sudah menghentikan pengambilan gambar pertunjukan sejalan dengan langkah-langkah nasional yang diambil selama pandemi coronavirus. Layanan streaming video AS Netflix, yang mendistribusikan reality show Jepang dengan terjemahan bahasa Inggris, mengatakan akan menahan diri dari streaming episode baru tetapi pemirsa masih dapat menonton episode “Terrace House” yang telah didistribusikan.

Baca Juga:  Jadi Smartphone Snapdragon 865 Termurah, Mi 10 Resmi dirilis di Indonesia Harga 9 Jutaan!

Soichiro Matsutani, seorang ahli dalam studi informasi sosial, mengatakan bahwa hampir tidak mengejutkan bahwa Fuji TV memutuskan untuk mengakhiri serial ini tetapi penyiar juga harus “memeriksa, dengan tanggung jawabnya sendiri, mengapa situasi seperti ini terjadi.”

Dosen di Universitas Musashi di Tokyo mengatakan para anggota pemeran di reality show adalah “para penghibur pemula yang memiliki toleransi rendah terhadap komentar fitnah yang dibuat tentang mereka di media sosial.”

Matsutani juga menunjukkan bahwa bunuh diri telah terjadi di antara para pemeran reality show di luar negeri, dan beberapa program menawarkan layanan konseling oleh para profesional kepada para pemeran.

“Penyiar harus memikirkan cara merawat” kesehatan mental para pemeran reality show, katanya, seraya menambahkan bahwa memiliki lembaga penyiaran atau manajemen, yang bertanggung jawab atas akun media sosial mereka adalah salah satu pilihan untuk mengambil .

“Terrace House Tokyo 2019-2020” adalah seri terbaru yang dimulai pada 2012. Serial saat ini, yang dimulai pada Mei tahun lalu, menampilkan tiga wanita dan tiga pria berbagi rumah di Tokyo. Para anggota pemeran “mencari cinta sambil hidup di bawah atap yang sama,” dan “tidak ada naskah” dalam pertunjukan itu, menurut Netflix.

Continue Reading

Trending