Connect with us

Box Office

Review Film Scary Stories To Tell In The Dark, teror makhluk dari buku cerita horror yang menjadi nyata

Published

on

GwiGwi.com – Berlatar tahun 1968 di sebuah kota kecil Mill Valley di Amerika Serikat, terdapat sebuah urban legend tentang rumah keluarga Bellows yang angker dan misterius menjadi kisah yang ramai dibicarakan warga kota selama turun-temurun.

Kisah dendam hantu Sarah, anak perempuan keluarga Bellows yang semasa hidup tidak diakui dan diasingkan keluarganya hingga mati bunuh diri tersebut menarik minat para muda-mudi kota tersebut. Diantaranya perempuan yang bercita-cita jadi penulis, Stella dan kedua temannya Auggie dan Chucky.

Pada malam Halloween, setelah lelah lari dari kejaran tukang bully Tommy Milner, tiga sekawan tersebut mengajak pemuda pendatang baru misterius yang menolong mereka Ramon untuk berkunjung ke rumah Bellows.

Sialnya penelusuran mereka terganggu dengan kedatangan Tommy yang masih mengejar mereka. Mereka pun dikunci di Rumah tersebut oleh Tommy di dalam bekas kamar Sarah yang menyeramkan.

Walau sempat panik mereka akhirnya bisa keluar dari rumah dengan Stella yang membawa pulang sebuah buku dari rumah tersebut.

Buku yang berisikan cerita-cerita horor yang memang selama ini menjadi inspirasi Stella dalam menulis.

Sialnya, setelah membaca buku itu Stella menemukan kenyataan mengerikan dimana ia melihat buku tersebut menulis dengan sendirinya kejadian-kejadian horor yang terjadi di kehidupan nyata dan menimpa semua orang yang berkunjung ke rumah Bellows malam itu.

Kejadian-kejadian yang membuat Stella dan kawan-kawan diteror oleh para makhluk yang ada di dalam cerita yang tercantum di buku tersebut.

Akankah mereka selamat dari teror ini? Atau malah sebaliknya?

Film yang diangkat dari buku tiga seri kumpulan kisah horor yang diterbitkan dari tahun 1981 sampai 1991, film Scary Stories To Tell In The Dark ini dengan cerdik memasukkan elemen-elemen cerita horor di bukunya yang berformula omnibus di dalam sebuah plot besar rumah angker dengan legenda Sarah Bellows yang gemar bercerita kepada anak-anak untuk lalu membunuhnya.

Tercatat ada empat cerita dari buku yang dimasukkan yaitu , “Harold”, “The Red Spot”, “The Big Toe” dan “The Dream” serta satu cerita baru, “The Jangly Man”.

Dan dan Kevin Hageman yang juga menulis serial animasi Trollhunters buatan Guillermo del Toro menjadi penulis skenario film bersama del Toro setelah awalnya didasarkan dari cerita duet Patrick Melton dan Marcus Dunstan (Saw IV, V & VI).

Pemilihan Latar belakang tahun 1968, di masa pilpres di Amerika saat Richard Nixon berkuasa ditampilkan dengan sangat apik dalam film ini.

Sinematografi filmnya tanpa malu-malu mengambil lanskap gambar yang lebar.

Suasana kota kecil Mill Valley dengan kebun jagung yang luas tampak estetik dalam 111 menit durasi film.

Atmosfer horor juga mampu ditangkap oleh kamera arahan sinematografer andalan Andre Ovredal, Roman Osin (The Autopsy of Jane Doe). Osin bekerjasama dengan departemen artistik mengerti benar cara membangun atmosfer mengerikan dalam film ini.

Baca Juga:  Review Film Jumanji: The Next Level, Petualangan dengan Tantangan yang Lebih Berat

Penata suara juga memainkan peran yang tidak kalah penting dalam mendukung jumpscare film yang tidak berlebihan dari sisi suara. Begitu pula gubahan musik Marco Beltrami (A Quiet Place) yang bekerjasama dengan composer muda, Anna Drubich yang terasa mencekam di beberapa bagian film ini.

Untuk segi make up dan efek spesial adalah juaranya dalam film ini. Kreativitas mereka dalam menciptakan makhluk-makhluk mengerikan patut diacungi jempol.

Sebuah kerja kolektif yang sangat baik dengan Andre Ovredal sebagai sutradara yang mengarahkan para kru untuk menghasilkan film horor yang menghibur sekaligus mencekam.

Dari segi akting para cast nya, pemain yang hampir seluruhnya tidak memiliki nama memang kurang sedikit menjual, tetapi kualitas akting bintang muda Zoe Margaret Colletti (Annie 2014, Wildlife) dan dua rekannya Gabriel Rush (Moonrise Kingdom, The Grand Budapest Hotel) dan Austin Zajur (Fist Fight) sangat baik menampilkan para remaja yang enerjik dan ekspresif kala mendapatkan teror.

Sedangkan Michael Garza (The Hunger Games: Mockingjay Part 1) sebagai Ramon menjadi yang terlemah karena sering salah menampilkan ekspresi di beberapa momen. Wajahnya terlalu sering terlihat tersenyum dan kurang menampilkan sisi misterius yang dimiliki oleh karakternya.

Minusnya film ini adalah dari segi naskah di awal film saat film berusaha memperkenalkan sejarah urban legend keluarga Bellows.

Penceritaannya terasa panjang dan berbelit-belit menyebabkan penonton harus berkonsentrasi lebih untuk memahami apa yang terjadi dengan Sarah Bellows dan mengapa ia memiliki buku yang menjadi sumber teror film ini.

Lima cerita yang ditampilkan film pun terasa dijelaskan dengan sangat singkat karena sepertinya asumsi para pembuat film adalah bahwa penonton telah memahami cerita-cerita tersebut sebelumnya.

Efeknya adalah potensi untuk mengurangi kengerian penonton yang tidak terbangun oleh masing-masing cerita misteri tersebut.

Well, secara keseluruhan film Scary Stories To Tell In The Dark Ini, memadukan genre horor dengan coming of age yang sukses membuat film IT versi remake menjadi film horor dengan rating dewasa tersukses di dunia, film Scary Stories To Tell In The Dark sangat berpotensi memberikan sensasi ngeri yang sama, bahkan lebih mengingat makhluk-makhluk dan hantu yang ditampilkan di film ini lebih beragam dengan cerita-cerita yang juga variatif.

Meski susunan plot ceritanya terasa terburu-buru dan tidak terbangun dengan sempurna namun film ini masih memberikan sebuah hiburan bagi penonton yang menggemari film horor dan kisah-kisah seram.

Box Office

Review Film Last Christmas, Film Natal yang Bikin Ambyar

Published

on

GwiGwi.com – “Last Christmas, I gave you my heart
But the very next day you gave it away
This year, to save me from tears
I’ll give it to someone special”.

Penggalan lirik lagu Last Christmas yang dipopulerkan oleh George Michael dan Wham! Tahun ini dijadikan sebuah film Romcom yang berjudul sama sebagai tribute untuk George Michael dan menjadi film natal di tahun 2019.

Katarina atau akrab dipanggil Kate (Emilia Clarke) seorang imigran Yugoslavia yang tinggal di Inggris hidupnya berantakan karena ulah nya sendiri. Ia bekerja di toko pernak-pernik Natal milik Santa (Michelle Yeoh). Hingga suatu ketika, Kate bertemu dengan Tom (Henry Golding) cowok random yang awalnya annoying menurut Kate.

Kalau kata orang Jawa “witing tresno jalaran soko kulino” sepertinya Kate dan Tom Ini saling mencintai.

Langsung aja ke filmnya, dari segi ceritanya pada awal terlihat standart, tapi pembagian peran baik peran utama maupun sampingan terlihat pembagian yang pas dari tokoh si Kate, Tom, Santa, ibu nya Kate, bahkan sampai rekan-rekan Kate yang sering diinapi rumahnya semua kebagian.

Baca Juga:  Review Film The Good Liar, Jalani Hidup dengan Kebohongan

Tapi sedikit ada yang janggal soal kehadiran Tom yang muncul secara tiba-tiba. Siapa dia ? Kok Bisa begini ? Kok Bisa begitu ? Semua kejanggalan Ini dipaparkan seiring cerita berjalan dengan twist yang bikin hati meringis.

Yang saya senang di film Ini, yaitu view kota London yang memanjakan mata mulai dari landscape kota yang wow hingga sampai sudut-sudut gang kecil yang berhasil dikemas Dengan apik. Tidak lupa dengan lagu-lagu dari George Michael dan Wham! Seperti Last Christmas, Wake me up before you go, Praying for Time, Heal the Pain dan beberapa lagu-lagu hits dari mereka.

Secara keseluruhan, film Last Christmas bisa dibilang tampil dengan cukup baik untuk sebuah film romcom Yang penuh dengan lovey dovey thingy. dan yang terpenting bikin penonton ambyar dengan performa para cast nya ditambah dengan vibe natal membuat film Ini tetap heartwarming. so gwiples jangan sampai kelewatan film satu ini ya.

Continue Reading

Box Office

Review Film Jumanji: The Next Level, Petualangan dengan Tantangan yang Lebih Berat

Published

on

GwiGwi.com – Spencer, Anthony, Bethany, dan Martha kembali masuk ke video game Jumanji dengan tantangan yang lebih sulit serta berbagai petualangan baru menanti mereka dalam Jumanji : The Next Level.

Tanpa diketahui teman-temannya, Spencer menyimpan video game Jumanji yang telah dirusak. Suatu hari ia memperbaiki console game tersebut di ruang bawah tanah rumah kakeknya. Ketika teman-teman Spencer, Bethany, Fridge, dan Martha tiba merencanakan temu kangen di liburan Natal, mereka menemukan Spencer hilang dan permainan sedang berjalan, mau tidak mau mereka memutuskan untuk masuk kembali ke Jumanji untuk menyelamatkan Spencer. Kakek Spencer Eddie dan temannya Milo Walker mendengar keributan itu dan secara tidak sengaja terhisap juga ke dalam permainan Jumanji sebelum teman-teman Spencer memilih avatar mereka.

Dengan quest baru yang ditawarkan kepada mereka oleh Nigel Billingsley, mereka harus membantu Eddie dan Milo agar terbiasa dengan avatar dalam game mereka, serta membuat mereka membantu menemukan Spencer dan Bethany, dan keluar dari Jumanji sekali lagi.

Masih dengan menggunakan formula yang sama dengan pendahulu nya yaitu Jumanji : Welcome to The Jungle yang rilis pada tahun 2017, namun dengan premis baru yaitu masalah generation gap. Memang dalam beberapa poin baik di kehidupan nyata masalah generation gap ini kerap terjadi dan selalu terjadi perbandingan dengan siapa yang paling benar dan paling baik. Namun dengan adanya generation gap ini, mereka harus saling bahu membahu demi menyelamatkan spencer dan menyelesaikan permainan Jumanji.

Baca Juga:  Review Film Jumanji: The Next Level, Petualangan dengan Tantangan yang Lebih Berat

Permasalahan Eddie dan Milo Walker yang diperankan oleh Danny De Vito dan Danny Glover yang merupakan aktor senior Hollywood berhasil tampil dengan baik sebagai sahabat yang sudah lama tidak pernah bertemu karena suatu konflik. Mengajarkan kita untuk berdamai dengan masa lalu dan menjalin kembali persahabatan yang sudah terbangun dan terbuka dengan perubahan zaman yang disampaikan lewat hubungan Spencer dan kakeknya.

Well, penyegaran kembali franchise Jumanji merupakan agenda dari Sony Pictures yaitu mengembalikan kejayaan franchise-franchise lama seperti Ghostbusters, Charlie’s Angels, 21 Jump Street, dan Men In Black. Dengan gaya penceritaan baru, serta mengangkat isu-isu masa kini bisa dibilang ada beberapa yang berhasil ada juga yang hasilnya biasa aja .

Namun untuk Jumanji, mereka berhasil mengemasnya dengan baik. Selayaknya sebuah sekuel mereka membuat cerita dengan level yang lebih dari film sebelumnya sesuai dengan sub-judulnya yaitu “the next levelmusuh yang lebih kuat, petualangan yang lebih menantang, serta pengembangan cerita yang lebih luas.

Alhasil, film Jumanji : The Next Level menjadi sebuah pilihan sajian film keluarga menjelang liburan akhir tahun 2019 ini dan bisa di nikmati bersama teman, pacar, keponakan, maupun orang tua kalian. Anyway, terdapat mid-credit scene yang mengindikasikan kemungkinan akan terbuka nya sekuel, tapi menurut saya pribadi sepertinya biarkan ini menjadi sebuah konklusi yang menggantung. So Gwiples, jangan sampai lewatkan film ini ya

Continue Reading

Box Office

Review Film Knives Out, Misteri Pembunuhan ala Rian Johnson

Published

on

GwiGwi.com – Nama sutradara Rian Johnson santer terdengar semenjak film Star Wars The Last Jedi dirilis. Keputusannya yang dibuat di film tersebut memantik api kemarahan banyak orang di internet. Banyak yang ingin “Ruin Johnson” (sebutan anti fans Ep 8 untuk Rian) membatalkan trilogi Star Wars versinya, mengakhiri karirnya, bahkan meminta nyawanya. Bayangkan bila Rian Johnson menuruti tekanan ini, manut saja pada internet mob, berhenti berkarya, mungkin jadi tukang bolak-balik burger di resto hamburger, maka KNIVES OUT drama klasik misteri pembunuhan yang gurih ini hanya diam mengendap di sudut pikirannya. Mati terbawa hingga liang lahatnya. Sebagaimana kasus yang tak terungkap bila jagoannya menyerah.

Layaknya kisah pembunuhan yang sudah familiar bagi penggemar karakter detektif Hercule Poirot dan Detektif Conan, orang kaya ditemukan tak bernyawa di sebuah rumah tua. Harlan Thrombey (Christopher Plummer) penulis kisah misteri fenomenal tewas mengenaskan di ruang belajarnya sehari setelah hari ulang tahunnya. Kasus yang terkesan sudah terang benderang kebenarannya ini mengundang kecurigaan dari detektif swasta, Benoit Blanc (Daniel Craig). Investigasinya menguak beragam fakta tentang keluarga Thrombey di mana hampir setiap dari mereka mempunyai motif untuk membunuh.

Knives Out memiliki tipikal kisah misteri pembunuhan yang memberikan beragam serpihan petunjuk sepanjang filmnya dari yang tersirat, terkesan tidak relevan sampai yang jelas di depan mata, dan diakhiri dengan klimaks yang spektakuler. Meskipun sudah menyenangkan nan menegangkan dengan itu saja, hal yang paling unik dari kisah ini bukan hanya tentang mencari kebenaran tapi juga tentang menyimpan kebenaran. Dua aksi itu kerap tarik menarik, mempermainkan simpati penonton dan mempunyai suspense unik yang sepertinya sungguh segar untuk genre ini. Ana De Armas yang memainkan karakter Marta Cabrera yang mempunyai peran vital dan berpotensi memperkuat atau merusak filmnya sendiri, dan dia berhasil melakukannya dengan sangat baik.

Baca Juga:  Review Film The Good Liar, Jalani Hidup dengan Kebohongan

Walaupun berkisar tentang pembunuhan, Knives Out sangatlah fun. Penekanannya bukan pada kekejaman hasil perbuatan tapi pada akibatnya dan usaha menerka pelakunya, baik itu yang dilakukan Benoit ataupun penonton. Permasalahan hak waris nya memunculkan beragam sifat negatif yang menyedihkan dari anak-anak keluarga Thrombey. Hal itu dieksplor secara nikmat oleh dialognya yang tajam nan komedik dan dimainkan dengan menyenangkan nan mantap oleh para pemainnya.

 

Penguasaan yang mumpuni pada genre ini ditunjukkan oleh Rian Johnson baik melalui ceritanya dan pengadeganannya. Membelokkan persepsi penonton yang mungkin sudah kenyang dengan tipikal klise misteri ini entah melalui perspektif karakter lain, narator yang tak bisa dipercaya, memberi berbagai twist, menunjukkan misdirection besar atau sekedar karakternya yang panik hingga mengaburkan kenyataan. Pengadeganan yang dinamis dan terkesan seperti playful atau main-main yang padahal memperlihatkan pahamnya dia dengan style khas genre misteri hingga dia bisa melakukan beragam inovasi dan tidak monoton nan kaku.

Knives Out seolah sebuah penghormatan pada penulis misteri Agatha Christie dan genre misteri pembunuhan secara keseluruhan. Memiliki semua hal yang renyah dari kisah semacamnya sekaligus memberi bumbu baru untuk menguatkan identitas unik filmnya sendiri. Rian Johnson menyegarkan sebuah klasik ke era baru. Kisah berdarah ber tone ringan yang menyenangkan untuk memeras otak, untuk dilihat, untuk didengar, untuk dialami. Kapan lagi bisa bilang begitu untuk cerita semacam ini? Selamat menduga duga, So Gwiples, untuk yang gemar dengan film misteri dan detektif, ini adalah film yang wajib kalian tonton!

Continue Reading
Advertisement DICARI REPORTER
Advertisement

GwiGwi Space

GWIDEV

Trending