Connect with us
Maaf Anda Melihat Iklan

TV & Movies

Review Film SADAKO DX, Having Fun with Sadako

Published

on

GwiGwi.com – Hal yang pertama mencolok dari film ini adalah kenapa judulnya seperti itu? Tulisan yang lebih familiar adalah “XD” yang menyimbolkan kebahagiaan (“X” seperti mata yang tertutup sementara “D”, mulut lebar yang tertawa lepas). Bila memakai logika tersebut maka “DX” bisa jadi berarti; berteriak takut (“D”) sampai menutup mata (“X”).

Maaf Anda Melihat Iklan

Permainan huruf ini seolah menyimpulkan bahwa SADAKO DX adalah film yang tujuan utamanya menghibur bukan buat anda ketakutan setengah mati. Terlihat sekali dari banyaknya komedi yang dimasukkan meskipun tak selalu sukses lucu. Puncaknya adalah ending yang sangat tidak disangka arahnya. Yang jelas wah gokilnya.

Ayako Ichijo (Fuka Koshiba) adalah seorang jenius yang memiliki IQ 200. Dia berhadapan dengan seorang ahli supernatural bernama Kenshin. Keduanya berdebat mengenai banyaknya kematian misterius yang berhubungan dengan video terkutuk. Ayako yang logis berusaha menentang ide itu sementara Kenshin mengatakan kutukannya nyata dan akan mencabut nyawa orang yang menonton video tersebut dalam waktu 24 jam.

Ayako kemudian mendapatkan tape VHS video kutukan tersebut dan membawanya ke rumah. Adiknya, Futaba (Yuki Yagi), yang penasaran menontonnya. Kutukan pun menghantui si adik dan Ayako berusaha untuk mencari jalan keluarnya.

Baca Juga:  Review Film Balada Si Roy, Bukan Sekedar Nostalgia

Komedi yang menonjol bukan berarti tidak ada momen horor menegangkan. Video gaibnya yang memperlihatkan Sadako jalan ke rumah korban, Air yang menetes dari langit-langit sebelum syaiton muncul dan adegan di mobil masih sukses menegangkan.

Walau ada beberapa jump scare yang mengganggu karena keliatan sekali tujuannya lebih ke membuat sebal.

Ayako yang perlahan sadar kejadian yang menimpanya tak masuk logika kurang memuaskan karena terlalu lama prosesnya dan fokus penonton sudah berpindah ke bagaimana dia akan bertahan, bukan ini nyata atau tidak. Tapi tetap kemampuannya untuk tetap mencari solusi dan sikapnya yang tegas pada perilaku tak sopan teman prianya layak diapresiasi. She's a good, smart, kind and brave female protagonist. Hollywood should take note.

Saya apresiasi filmnya “nyemplung” menjadi this bizzare horror comedy mesh. They go for it with Sadako, the most iconic Japan horror at that. Tapi bisa jadi itulah yang bisa dilakukan untuk menyegarkan si ikon; just take crazy swing and see how it goes.

Maaf Anda Melihat Iklan
Maaf Anda Melihat Iklan
Advertisement
Click to comment
0 0 votes
Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

TV & Movies

Review Film The Offering, Horor Religi yang Mengerikan

Published

on

GwiGwi.com – Arthur (Nick Blood) yang tumbuh di keluarga Yahudi Ortodoks memiliki hubungan yang kurang akur dengan sang Ayah yang berprofesi sebagai pemilik rumah duka.

Maaf Anda Melihat Iklan

Keputusan Arthur untuk memilih pasangan bukan dari keturunan Yahudi menjadi salah satu alasan pertengkaran mereka.

Namun, saat sang istri Claire hamil, Arthur merasa ini momen yang tepat untuk berdamai dengan sang ayah.

Di saat Art dan Claire datang, lingkungan Yahudi ini tengah dihebohkan dengan hilangnya seorang anak perempuan bernama Sarah Scheindal.

Tanpa disadari oleh Art dan Saul, hilangnya Sarah ternyata memiliki hubungan dengan mayat Yosille yang baru dibawa ke rumah duka.

Sejak saat itulah jenazah Yosille, Saul, Art dan Claire diteror berbagai hal menyeramkan yang turut mengancam keselamatan bayi di kandungan Claire.

Langsung ke filmnya, Mengambil latar kehidupan keluarga Yahudi Ortodoks, film ini menawarkan kisah horor konvensional di mana sang iblis bertarung dengan kekuatan religi.

Namun, gak cuman vibe horor yang dijual, film ini juga mengangkat drama hubungan ayah dan anak yang terasa cukup menghangatkan di beberapa adegan.

Baca Juga:  Review Film PLANE, Aksi Menyelamatkan Penumpang Pesawat

Meski begitu drama ayah anak ini perlahan akan mereda di paruh kedua film dan beralih pada teror iblis Abyzou, yang dikenal sebagai iblis perenggut anak.

Desain produksi dan visual adalah sesuatu yang patut diacungi jempol ini, buat yang nungguin jump scare mungkin akan merasa terhibur dengan film ini, karena The Offering cukup rajin membuat penonton tersentak kaget.

Namun, ada kalanya saya merasa jump scare yang dihadirkan begitu klise dan muncul dari hal yang terasa remeh alih-alih teror sang iblis. Di samping itu penggunaan audio yang mencekam dan bernada tinggi banyak digunakan untuk menambah kesan horor.

Namun menurut gue, di beberapa adegan hal ini terasa berlebihan dan sekadar memancing rasa kaget, bukan memicu rasa mencekam.

Secara keseluruhan film The Offering cukup menghibur. Menyebut kelemahan film, The Offering tidak membawa hal baru untuk sebuah sajian horor. Tetapi buat yang suka film horor supernatural, film ini bisa jadi pilihan.

 

Maaf Anda Melihat Iklan
Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

TV & Movies

Review Film Operation Fortune: Ruse de Guerre, Aksi Mata-Mata Standar dari Guy Ritchie

Published

on

GwiGwi.com – Orson Fortune (Jason Statham) agen kawakan bersifat menyebalkan ditugaskan untuk mencari alat berbahaya berkode name, “The Handle” dan menghentikan orang kaya penjual senjata, Greg Simmonds (Hugh Grant) menjualnya.

Maaf Anda Melihat Iklan

Bersama timnya, Sarah Fidel (Aubrey Plaza), J.J (Bugzy Malone) dan bosnya yang sering dibuatnya kesal, Nathan (Cary Elwes). Mengingat Greg menyukai artis Hollywood, Orson mengajak paksa aktor Danny Francesco (Josh Hartnett) untuk membantunya.

Film aksi komedi mata-mata bertabur bintang ini disutradarai Guy Ritchie yang memang awal karirnya melesat dengan film penuh interaksi antar karakter seperti LOCK, STOCK and TWO SMOKING BARRELS (1998) dan SNATCH (1998). Bila dua film itu banyak tentang preman Inggris kali ini memainkan trope film mata-mata dan apakah berhasil? Tidak terlalu.

OPERATION FORTUNE: RUSE DE GUERRE menonjolkan keunikan karakter dan chemistry antar mereka dibanding world building atau banyak menjelaskan soal teknologi maupun setting. Seolah berkata ini para karakternya, melakukan spy thing, gak usah pikir yang lain.

Mengambil apa tipikal film mata-mata dan tambah gaya Guy Ritchie. Kekurangan dari pendekatan ini adalah filmnya secara visual dan art begitu forgettable karena tak memiliki identitas khusus seperti misal: perlente ala James Bond, penuh gadget ala Mission Impossible, atau stylish gentleman ala Kingsman.

Baca Juga:  Aktor Noiri Toshiki meninggal karena kecelakaan

Sangat bergantung pada keunikan karakter yang di mana kalau mereka gagal menarik, film bisa jatuh. Dalam itu pun film tak terlalu berhasil.

Komedi kurang bekerja untuk saya dan rasanya tidak secerdas atau selucu yang filmnya pikirkan. Terlalu banyak lawakan soal selangkangan. Mungkin skripnya perlu tambah draft lagi sebelum difinalisasi. Memang ada beberapa yang lucu namun mayoritas berasa tanggung. Seolah tinggal sedikit lagi berhasil tapi kurang matang.

Para aktornya lah yang lumayan berhasil mengangkat kekurangan komedinya ini. Film ini juga mengingatkan kalau Jason Statham adalah aktor yang memiliki banyak range dan karismatik. Film justru lebih menarik saat dia sedang beraksi sendiri bukan dengan timnya.

OPERATION FORTUNE: RUSE DE GUERRE memiliki banyak twist diplotnya yang sebenarnya asik saja walau aksinya begitu standar. Namun semua bahannya untuk menjadikan film in franchise baru ada. Moga saja berikutnya skrip, komedi dan aksi lebih baik.

So much F bomb and the rating is PG-13? What the heck LSF?

 

Maaf Anda Melihat Iklan
Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

TV & Movies

Review Film Balada Si Roy, Bukan Sekedar Nostalgia

Published

on

Gwigwi.com – Bagi generasi 70-90an mungkin familiar dengan cerbung (cerita bersambung) Balada si Roy karangan Gol A Gong yang muncul di majalah HAI hingga di novelkan hingga 10 Jilid buku.

Maaf Anda Melihat Iklan

Setelah mengalami proses panjang, akhirnya kisah Roy diangkat ke layar lebar yang dinahkodai oleh Fajar Nugros dan naskahnya ditulis oleh Salman Aristo.

Dikisahkan, Roy (Abidzar Al-Ghifari) pindah ke kota Serang, ia pun berambisi untuk menaklukan tempat baru dimana ia tinggal dan menghadapi berbagai hal seperti; ngegebet cewek, bersaing dengan anak jawara, kena santet, hingga balapan liar.

Visi dari IDN Pictures dan Fajar Nugros yang ingin menggarap Balada si Roy bukan hanya sekedar nostalgia bagi para generasi yang tahu dan tumbuh besar membaca cerbung maupun novelnya di masa itu. Namun juga memberikan spirit Roy di masa sekarang dan di masa depan kelak.

Pas gue denger novel ini mau diangkat ke layar lebar, jujur gue sangat excited karena gue baca novelnya dulu jaman SMA dan kisah Roy menjadi pelarian di masa muda yang gak indah-indah banget. Meskipun gue bukan hidup di generasi dimana Balada si Roy sedang booming.

Ketika gue menyaksikan filmnya, seolah-olah memberikan trip down memory lane ke masa muda yang dinamis, persahabatan yang kuat, bahkan sampai geng-geng an.

Gue pun bertanya-tanya? Apakah kisah si Roy ini relate dengan anak sekarang?? Gue pikir masih bisa karena kunci dari Balada si Roy adalah bagaimana Roy menjalani hidup, serta memberikan perspektif tentang seorang figur remaja yang concern terhadap perubahan di lingkungan sekitar.

Film ini sempat tayang di beberapa festival terlebih dahulu sebelum tayang reguler yang telah beberapa kali mengalami penundaan. Intinya sih sabar menanti dan buat gue film Ini worth to wait.

Dari segi cast Abidzar Al-Ghifary, Feby Rastanti, dan Bio One berhasil menghidupkan karakter sentral sebagai Roy, Ani, dan Dullah secara autentik dan sesuai bayangan gue ketika balik lagi baca novelnya sambil menunggu filmnya rilis.

Baca Juga:  Kō Suenaga Bergabung di Film Live-Action 'And Yet, You Are So Sweet' Sebagai Chigira Muda

Adegan persaingan Roy dan Dullah ini menjadi highlight di filmnya berhasil dieksekusi dengan baik dan patut di apresiasi.

Begitupun dengan beberapa cast lainnya yang juga berhasil menghidupkan keseluruhan cerita menjadi sangat hidup.

Dengan latar tahun 1980an, gue salut banget dengan pembangunan set, props, penampilan para tokohnya, serta beberapa hal yang ngetren di era tersebut berhasil dibuat se-autentik mungkin. Bahkan sampai lagu-lagu yang merepresentasikan kisah di film ini.

Gak lupa dengan pengenalan kota Serang dengan berbagai hal seperti situs sejarah, kondisi sosial, bahkan tradisi yang ada di kota yang menjadi latar kisah si Roy.

Di novelnya sendiri memiliki gaya penceritaan yang cukup kompleks menurut gue, banyak layer yang berbeda dengan satu bab dan bab lainnya.

Sehingga ketika diangkat ke film akan menjadi sangat padat dan Ini adalah pilihan yang cukup bijak sehingga terjadi penyederhanaan di beberapa sisi cerita dan hal itu gak bisa dihindari. Dan gue pribadi pun memahami hal tersebut.

Kisah Roy yang deket dengan berbagai cewek di kisah ini pun kurang memiliki alasan kuat, sehingga Roy bisa dicap buaya yang gampang pindah ke lain hati, padahal di novelnya Roy punya alasan yang kuat untuk dekat dengan siapa saja dan tidak mau memiliki ikatan dengan siapapun. Lagi-lagi gue harus memahami hal tersebut yang dimana film ini ingin menggebet pasar remaja zaman now.

Secara keseluruhan, film Balada si Roy belum sempurna dan banyak yang perlu dibenahi jika ada sekuelnya kelak. Namun gue memberikan apresiasi untuk semua orang yang terlibat di film ini yang sudah menghidupkan kisah si Roy yang bukan hanya menjadi bahan nostalgia namun juga sebagai penanda bahwa akan ada pemuda macam Roy yang terus menyuarakan kebenaran meskipun kadang menyimpang.

 

Maaf Anda Melihat Iklan
Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Trakteer

Interview on GwiGwi

Join Us

Subscribe GwiGwi on Youtube

Trending

GwiGwi
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x