Connect with us

News

Taira no Masakado: Si Hantu Kepala

Published

on

 photo masakado_1_zps03974459.jpg

Samurai pertama yang lugu, setia dan cinta damai, namun dia dipaksa berperang untuk mempertahankan wilayah dan kehormatannya. Seorang samurai yang dikagumi oleh Miyamoto Musashi dan Minamoto no Yoritomo.

Maaf Anda Melihat Iklan

Berikut ini adalah sejarah singkat.

Sejarah Jepang mencatat Masakado sebagai Samurai yang berusaha berjalan
di hukum kekaisaran, namun keadaan memaksa dia melakukan pembelaan diri
hingga memunculkan perang antar klan dan akhirnya dalam suatu peristiwa
dia dituduh sebagai pemberontak.

Kepala Masakado yang dipamerkan di Kyoto

903-940 Taira no Masakado lahir dan dibesarkan di Jepang timur Setelah memimpin dengan asumsi kontrol dari delapan provinsi di Kanto utara. Persoalan kian rumit saat orang-orang mengangkat Masakado sebagai Kaisar baru sehingga istana kekaisaran pun gempar dan langsung turun tangan.

Dua bulan kemudian tahun 939-940, Peperang dengan pemerintah pusat Kyoto terjadi dan dikenal sebagai perang paling dramatis, karena bertepatan dengan gempa bumi, gerhana bulan, pemberontakan di utara, dan serangan bajak laut. Perang itu berakhir dengan kematian Masakado. Kepalanya dipisah dari tubuh dan diarak ke Kyoto, sebagai peringatan bagi calon pemberontak lainnya.

Anehnya, kepala Masakado itu tidak membusuk. Tiga bulan kemudian,
itu masih tampak segar dan hidup, meskipun mata telah menjadi lebih galak
dan mulut telah terpelintir menjadi seringai mengerikan.
Suatu malam, kepala mulai menyala, dan terbang mencari tubuhnya melintasi langit Kyoto dan mendarat di sebuah desa. Karena ketakutan, penduduk desa pun membersihkan kepalanya dan menguburnya. Desa itulah yang sekarang adalah wilayah Tokyo.

Ilustrasi Kepala Masakado yang menghantui Manusia

Sepuluh tahun setelah kepala dikuburkan, peristiwa buruk menimpa orang-orang yang berkaitan dengan kematian Masakado, bukan hanya para bangsawan, rakyat jelata pun termakan oleh cerita bahwa Masakado setan dari langit. jika ada wabah penyakit, dikatakan itu kutukan Masakado. Jika terjadi bencana alam, juga disebut kutukan Masakado. Jadi pada masa tersebut semua orang hidup ketakutan.

Makam tempat kepala Masakado dikubur terkenal angker dan dikutuk. Ini terbukti dengan gagalnya setiap percobaan untuk memindahkan makam ini. Karena gempa besar yang merusak sebagian besar kota pada tahun 1923, pemerintah mencoba memindahkan makam ini untuk dibangun menjadi kantor tapi nggak berhasil karena satu beberapa kejadian. Seramnya lagi, dalam waktu dua tahun setelah percobaan itu, 14 orang pekerja hilang atau meninggal dunia karena kejadian
misterius. Si Menteri Keuangan yang merencanakan pemindahan itu pun meninggal tersambar petir.

Nggak cuma itu, ketika Amerika Serikat mengambil alih wilayah Jepang pada Perang Dunia II, tentara Amerika Serikat berencana membongkar makam ini untuk dijadikan pangkalan tentara Amerika. Lagi-lagi banyak kejadian aneh terjadi, salah satunya adalah bulldozer yang terbalik dan menewaskan pengemudinya. Makanya, hingga sekarang makam Masakado masih bisa kita temui di Tokyo. waaah, serem juga yak!

Tempat peristirahatan terakhir kepala Taira no Masakado

Maaf Anda Melihat Iklan
Advertisement
Click to comment
0 0 votes
Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Japan

Jepang Berencana Perpanjang ‘PPKM’ hingga 30 September

Published

on

GwiGwi.com – Pemerintah Jepang berencana untuk memperpanjang keadaan darurat saat ini untuk 19 prefektur dari 12 September hingga 30 September karena efek lanjutan dari penyakit virus corona baru (COVID-19). Dua dari 21 prefektur di bawah keadaan darurat saat ini, Miyagi dan Okayama, sebaliknya akan pindah ke keadaan darurat semu.

Jepang melaporkan 12.396 kasus baru pada hari Rabu, dengan Tokyo saja melaporkan 1.834.

Maaf Anda Melihat Iklan

Ada 260 pasien dalam kondisi serius di kota metropolitan itu, hingga Selasa. Karena kekurangan tempat tidur rumah sakit untuk COVID-19, banyak orang di Tokyo harus memulihkan diri di rumah, dengan dokter memeriksa status mereka melalui telepon.

Perdana Menteri Yoshihide Suga membuat daftar tiga pilar untuk menerapkan tindakan darurat: “meningkatkan sistem medis, mencegah infeksi, dan melakukan vaksinasi.” Dia juga menyerukan pengurangan drastis arus orang, termasuk pemotongan 70% dalam jumlah pejalan kaki komuter. Pejabat di daerah yang terkena dampak juga akan mendesak restoran dan bar untuk berhenti menyajikan alkohol dan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat di pusat perbelanjaan dan acara. Pemerintah akan menyiapkan fasilitas seperti stasiun oksigen, dan akan menyediakan rumah sakit tertentu dengan dua obat yang digunakan dalam perawatan koktail antibodi.

Sumber: ANN

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Japan

Jepang Perpanjang Keadaan Darurat hingga 12 September, Tambah 7 Prefektur Lagi

Published

on

GwiGwi.com – Pemerintah Jepang memutuskan pada hari Rabu untuk memperpanjang keadaan darurat yang diumumkan di enam prefektur di Jepang (Tokyo, Kanagawa, Saitama, Chiba, Osaka, dan Okinawa) dari 31 Agustus hingga 12 September sebagai tanggapan terhadap varian Delta dari penyakit coronavirus baru ( COVID-19). Pemerintah juga akan menambahkan tujuh prefektur berikut ke keadaan darurat pada hari Jumat: Kyoto, Hyogo, Fukuoka, Tochigi, Ibaraki, Gunma, dan Shizuoka. Prefektur-prefektur itu bersama dengan enam lainnya sudah berada di bawah tindakan anti-virus yang lebih terfokus dalam keadaan darurat semu hingga 31 Agustus. Jumlah prefektur di bawah tindakan darurat semu intensif akan meningkat dari enam menjadi 16 pada hari Jumat.

Perdana Menteri Yoshihide Suga membuat daftar tiga pilar untuk menerapkan tindakan darurat: “meningkatkan sistem medis, mencegah infeksi, dan melakukan vaksinasi.” Dia juga menyerukan pengurangan drastis arus orang, termasuk pemotongan 70% dalam jumlah pejalan kaki komuter. Pejabat di daerah yang terkena dampak juga akan mendesak restoran dan bar untuk berhenti menyajikan alkohol dan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat di pusat perbelanjaan dan acara. Pemerintah akan menyiapkan fasilitas seperti stasiun oksigen, dan akan menyediakan rumah sakit tertentu dengan dua obat yang digunakan dalam perawatan koktail antibodi.

Maaf Anda Melihat Iklan

Jepang melaporkan total harian lebih dari 20.000 kasus COVID-19 baru untuk pertama kalinya pada hari Jumat. Negara itu melaporkan 23.917 kasus baru pada hari Rabu. Tokyo melaporkan 5.386 kasus baru COVID-19 pada hari Minggu.

Menurut kementerian kesehatan Jepang, jumlah pasien yang sakit parah secara nasional telah melampaui 1.600 pada hari Selasa, jumlah rekor untuk hari kelima berturut-turut.

Surat kabar Mainichi melaporkan pada hari Senin bahwa penyelenggara pertandingan Paralimpiade Tokyo 2020 telah memutuskan untuk melarang semua penonton domestik di semua tempat.

Olimpiade Tokyo awalnya dijadwalkan pada 24 Juli hingga 9 Agustus 2020, diikuti oleh Paralimpiade dari 25 Agustus hingga 6 September. Mereka ditunda karena pandemi COVID-19, dan dijadwal ulang menjadi 23 Juli hingga 8 Agustus 2021 dan 24 Agustus. masing-masing hingga 5 September 2021.

Sumber: ANN

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Japan

Jepang Tambah 8 Prefektur ke Keadaan Darurat Semu COVID-19

Published

on

GwiGwi.com – Panel penasihat virus corona pemerintah Jepang menyetujui rencana pada hari Kamis untuk memindahkan delapan prefektur lagi ke tindakan anti-virus yang lebih terfokus dalam keadaan darurat semu dari 8 Agustus hingga 31 Agustus sebagai tanggapan terhadap penyakit virus corona baru (COVID-19). Prefektur tersebut adalah Fukushima, Ibaraki, Tochigi, Gunma, Shizuoka, Aichi, Shiga, dan Kumamoto. Lima prefektur lainnya — Kyoto, Hokkaido, Fukuoka, Hyogo, dan Ishikawa — sudah beralih ke tindakan anti-virus yang lebih terfokus pada hari Senin. Semua 13 prefektur akan tetap dalam keadaan darurat hingga 31 Agustus.

Maaf Anda Melihat Iklan

Jepang melaporkan 15.263 kasus COVID-19 baru pada hari Kamis, hari kedua berturut-turut dengan rekor jumlah harian baru dan pertama kali mencapai 15.000. Jumlah total infeksi Jepang adalah 986.451. Negara ini telah memiliki 15.241 kematian akibat virus tersebut.

Tokyo melaporkan 5.042 kasus baru pada hari Kamis, yang merupakan pertama kalinya jumlahnya melebihi 5.000, melampaui rekor sebelumnya 4.166 kasus dari hari Rabu. Jumlah tersebut naik 1.177 dari satu minggu sebelumnya. Pejabat Tokyo menyatakan bahwa 135 orang berada dalam kondisi serius, 20 lebih banyak dari hari sebelumnya. Ini adalah pertama kalinya sejak 1 Februari jumlah ini melampaui 130.

Menteri revitalisasi ekonomi Yasutoshi Nishimura, yang bertanggung jawab atas tanggapan COVID-19, menyatakan bahwa situasinya telah memasuki “fase” baru dengan varian Delta virus yang menyumbang 90 persen dari kasus baru di Tokyo dan sekitarnya. Menurutnya, jumlah pasien yang sakit meningkat dua kali lipat dalam dua minggu terakhir, sangat membebani sistem perawatan kesehatan. Tindakan anti-virus yang terfokus termasuk meminta bar dan restoran untuk berhenti menyajikan alkohol di area tertentu, memastikan layanan medis yang diperlukan, dan meminta mereka yang harus bepergian untuk menjalani tes COVID-19.

Kepala panel penasehat pemerintah Jepang tentang penyakit virus corona baru (COVID-19) Shigeru Omi mendesak Jepang untuk mempertimbangkan untuk mengumumkan keadaan darurat nasional di tengah catatan kasus harian baru pada hari Rabu.

Osaka, Kanagawa, Saitama, dan Chiba memberlakukan keadaan darurat penuh yang lebih ketat mulai 2 Agustus hingga 31 Agustus. Selain itu, keadaan darurat saat ini di Tokyo dan Okinawa diperpanjang tanggal berakhirnya dari 22 Agustus hingga 31 Agustus.

Perdana Menteri Yoshihide Suga mengumumkan pada hari Senin kebijakan baru pemerintah, di mana pasien COVID-19 tanpa gejala serius akan pulih di rumah. Omi menyatakan bahwa lebih banyak dukungan akan diberikan untuk sistem perawatan kesehatan masyarakat, termasuk dokter umum dan perawat kunjungan. Dia menambahkan bahwa lebih banyak tindakan diperlukan untuk memberi pasien pilihan untuk penyembuhan.

Pakar pemerintah menyatakan keprihatinan mereka atas kekurangan tempat tidur rumah sakit, karena kasus baru telah meningkat sekitar 50% setiap minggu bulan ini, dan mereka memproyeksikan pertumbuhan eksponensial ini akan berlanjut kecuali tindakan diambil.

Di bawah keadaan darurat saat ini, pemerintah meminta acara untuk membatasi kehadiran hingga 50% dari kapasitas atau 5.000 orang, mana yang lebih sedikit, dan berakhir pada pukul 21:00. Pemerintah juga meminta fasilitas besar seperti department store dan arcade ditutup pada pukul 20.00. dan bioskop tutup pada pukul 9:00 malam. — tetapi tidak menutup sepenuhnya seperti yang terjadi di beberapa keadaan darurat sebelumnya. Pemerintah menawarkan pembayaran di muka untuk tempat makan dan minum jika mereka tutup pada pukul 8:00 malam. dan berhenti menyajikan alkohol. (Sebelumnya, pembayaran dilakukan setelah proses aplikasi.)

Negara ini melaporkan 10.699 kasus COVID-19 baru pada 29 Juli – pertama kali ada lebih dari 10.000 kasus baru dalam satu hari.

Sumber: ANN

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Trakteer

CryptoTab Browser

Join Us

Subscribe GwiGwi on Youtube

Trending

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x