Connect with us

TV & Movies

Review Film Haloween Kills, Terror Michael Myers yang Belum Usai

Published

on

Gwigwi.com – Mimpi buruk belum usai, pasca kejadian di film Halloween (2018). Laurie Strode beserta anak dan cucunya dilarikan ke rumah sakit dikarenakan cedera yang cukup parah.

Maaf Anda Melihat Iklan

Sementara Michael Myers yang tengah terjebak berhasil lolos akibat kelalaian petugas pemadam kebakaran yang mencoba mengevakuasi rumah milik Laurie. Maka teror pun kembali menghantui kota kecil Haddonfield di malam Halloween.

Momen ini, bertepatan dengan 40 tahun Michael Myers menebar teror di tiap perayaan Halloween. Beberapa orang seperti Marion, Lindsey, dan Lonnie memperingati hari tersebut dan turut berduka atas insiden teror yang dilakukan oleh Michael.

Teror tersebut kembali terjadi dan memakan banyak korban di Haddonfield, lantas Laurie pun ingin menghabisi Michael Myers. Serta dibantu oleh Lonnie dan kawan-kawan yang mengajak seluruh masyarakat Haddonfield untuk menghabisi Michael Myers dan mengakhiri teror yang menghantui di setiap perayaan Halloween.

Berhasilkah Laurie dan warga Haddonfield mengakhiri teror Ini?

Langsung ke filmnya. Film Ini merupakan film ke-12 dari keseluruhan franchise Halloween. Serta merupakan direct sequel Kedua dari film lawas rilisan 1978. Dan termasuk H40 timeline dikarenakan kisah Ini terjadi Setelah 40 tahun di film pertamanya.

Baca Juga:  10 Karakter Attack On Titan Yang Lebih Berbahaya Dari Para Titan

Bisa dibilang H40 timeline merupakan soft reboot, dengan kemasan sesuatu yang baru demi penyegaran sebuah franchise. Terlihat dari Michael Myers yang biasanya bergerak secara tenang namun mematikan. Kali Ini ia tak segan-segan untuk menghabisi siapapun karena memang begitu orangnya.

Jajaran cast yang meramaikan film Ini, seperti Jamie Lee Curtis sebagai Laurie Strode merupakan karakter kunci dan juga anak dan cucunya ikut terlibat kali Ini Dalam menghadapi teror dari Michael Myers. Beberapa karakter pendukung disini juga berhasil melakukan performa yang apik.

Emosi dan perasaan dendam akan kehilangan orang di sekitar menjadi alasan yang kuat untuk mengganyang Michael Myers yang kembali menebar teror di kota kecil Haddonfield.

Menurut gue, sajian Halloween kali ini merupakan sesuatu yang fresh agar franchise nya gak basi..dengan rentang waktu sekuelnya yang gak terlalu jauh membuat film Ini menjadi dinamis.

Secara keseluruhan, Halloween Kills berhasil memperkuat franchise yang Sudah Eksis cukup lama di perfilman Hollywood dengan sajian yang tetap segar.

Teror Michael Myers tidak Berakhir disini, mengingat sekuelnya Tengah disiapkan yaitu Halloween Ends yang akan dirilis di tahun 2022.

Maaf Anda Melihat Iklan
Advertisement
Click to comment
0 0 votes
Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Box Office

West Side Story Karya Steven Spielberg, Adaptasi Baru dari Kisah Legendaris yang Mendunia

Published

on

GwiGwi.com – Menyambut akhir tahun 2021, 20th Century Studios mempersembahkan West Side Story, kisah klasik persaingan sengit dan cinta masa muda dengan latar belakang kota New York pada tahun 1957. Adaptasi dari drama musikal legendaris yang telah memenangkan berbagai penghargaan ini digarap oleh sutradara legendaris Steven Spielberg serta dibintangi oleh Ansel Elgort (Tony), Rachel Zegler (Maria), Ariana DeBose (Anita), David Alvarez (Bernardo), Mike Faist (Riff), serta Rita Moreno (Valentina).

Maaf Anda Melihat Iklan

West Side Story berlatar di lingkungan yang terletak di Upper West Side, sebuah lingkungan multi ras yang terdiri dari pekerja buruh. Pada awal 1950-an, daerah tersebut akan diratakan untuk pembangunan Lincoln Center for the Performing Arts, Universitas Fordham, dan proyek lainnya. Cerita ini mengeksplorasi persaingan antara Jets dan Shark, dua geng remaja jalanan dari ras yang berbeda. Kedua kelompok ini mengalami perjalanan penuh emosi dalam memperebutkan teritori yang akan hilang. Cerita juga semakin rumit ketika Tony, mantan anggota Jets dan sahabat sang pemimpin geng, Riff, jatuh cinta dengan Maria, saudara perempuan Bernardo, pemimpin Sharks. Cerita yang bertemakan masalah sosial antar ras inilah yang menjadikan West Side Story sebuah drama musikal yang legendaris. Diciptakan oleh empat talenta legendaris, sutradara dan koreografer Jerome Robbins, komposer Leonard Bernstein, penulis lirik Stephen Sondheim dan penulis drama Arthur Laurents – West Side Story ditayangkan perdana di Broadway pada 26 September 1957 di Winter Garden Theatre dan telah ditampilkan dalam 732 pertunjukan.

Drama musikal West Side Story tidak hanya sebuah cerita klasik, tetapi juga merupakan produksi Broadway bersejarah dan simbol budaya Amerika yang dicintai oleh masyarakat internasional. Sebelumnya, West Side Story sudah pernah diadaptasi menjadi film pada tahun 1961 oleh Robert Wise dan Jerome Robbins, yang menjadikannya sebuah fenomena budaya, di mana film tersebut memenangkan sepuluh Academy Award®.

Sang Sutradara, Steven Spielberg menjelaskan, “Ini merupakan salah satu film yang paling menantang dalam karir saya karena harus menceritakan ulang sebuah mahakarya dari sudut pandang saya, tanpa mengorbankan integritas dari drama musikal yang dianggap memiliki musik terbaik yang pernah diciptakan untuk dunia teater.”

Baca Juga:  Review Film Raging Fire, Pertarungan Mentor VS Mantan Anak Didik

Dalam adaptasinya, Steven Spielberg mengutamakan keberagaman dalam pemilihan pemeran. “Salah satu cara agar penonton dapat merasa dekat dengan film ini adalah dengan mencari pemain berbakat dari komunitas Latin untuk memerankan karakter yang diceritakan berasal dari Puerto Rico. Di sini kami memastikan semua pemeran kelompok Sharks adalah orang latin. Kami merasa tidak mungkin dapat membuat film ini tanpa menampilkan pemain yang benar-benar beragam,” jelas Steven Spielberg. Produksi film juga turut melibatkan sederet ahli untuk mendapatkan cerita yang autentik tentang pengalaman orang dari Puerto Rico di New York.

Film West Side Story juga memiliki latar set yang spektakuler; mengambil lokasi asli di kota New York seperti Bush Terminal di Brooklyn, Museum Cloisters di Manhattan, Harlem, Washington Heights, Sungai Hudson di New Jersey, dan masih banyak lagi. “New York merupakan karakter dalam West Side Story, sangat penting bagi kami untuk dapat menciptakan sinergi antara narasi dan sejarah komunitas yang tinggal di lingkungan New York pada saat itu,” ujar Produser Kristie Macosko Krieger.

Menyatukan individu terbaik dari Broadway dan Hollywood, tim kreatif film ini terdiri dari penulis skenario pemenang Pulitzer Prize dan Tony Award®, Tony Kushner, yang juga menjabat sebagai produser eksekutif; pemenang Tony Award® Justin Peck sebagai koreografer; konduktor musik terkenal Los Angeles Philharmonic dan pemenang GRAMMY Award® Gustavo Dudamel, yang memimpin skor film; komposer dan konduktor nominasi Academy Award® David Newman (“Anastasia”), yang mengaransemen musik, komposer pemenang Tony Award® Jeanine Tesori (“Fun Home,” “Thoroughly Modern Millie”), yang mengawasi kualitas vokal; dan supervisor musik nominasi Grammy® Matt Sullivan (“Beauty and the Beast,” “Chicago”), yang bertindak sebagai eksekutif produser musik. Film ini diproduseri oleh Spielberg, produser nominasi Academy Award® Kristie Macosko Krieger, dan produser pemenang Tony Award® Kevin McCollum.

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Dorama

Yamashita Tomohisa berperan dalam drama live-action ‘Shojiki Fudosan’

Published

on

By

GwiGwi.com – Yamashita Tomohisa bergabung dalam drama NHK ‘Shojiki Fudosan‘ (‘Honest Real Estate‘) yang akan tayang perdana April mendatang.

Maaf Anda Melihat Iklan

‘Shojiki Fudosan' adalah drama komedi berdasarkan manga dengan judul yang sama oleh Otani Akira, Mizuno Mitsuhiro, dan Natsuhara Takeshi. Yamashita akan memerankan Nagase Seichi, seorang penjual yang terlalu jujur ​​di sebuah agen real estate. Junior Nagase adalah Tsukishita Sakura, yang akan diperankan oleh Fukuhara Haruka.

Naskah drama ‘Shojiki Fudosan' akan ditulis oleh Nemoto Nonji, yang juga bertanggung jawab atas skrip untuk ‘Hakozume‘ dan ‘Kansatsui Asagao.'

Baca Juga:  10 Karakter Anime Yang Ternyata Orang Tiongkok

Sumber: (1)

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Live Action

Sukses Dengan Dorama, Manga ‘Radiation House’ Umumkan Adaptasi Film Layar Lebar

Published

on

GwiGwi.com – Bagi pecinta dorama Radiation House, ada kabar gembira. Sebuah film live-action dari adaptasi manga berjudul sama karya Tomohiro Yokomaku akan dirilis di Jepang pada tanggal 29 April.

Masayuki Suzuki, seorang sutradara dari adaptasi dorama live-action, mengarahkan film tersebut. Penulis serial live-action Haruka kita sedang menulis naskah filmnya. TOHO akan mendistribusikan film.

Maaf Anda Melihat Iklan

Film ini akan menampilkan pemeran yang kembali dari seri live-action, termasuk Masataka Kubota sebagai teknisi radiologi Iori Igarashi, Tsubasa Honda sebagai An Amakasu, dan Alice Hirose sebagai Hirono Hirose.

Baca Juga:  10 Karakter Attack On Titan Yang Lebih Berbahaya Dari Para Titan

Cerita berpusat pada profesional medis di departemen radiologi rumah sakit. Misalnya, ahli radiografi medis menggunakan radiografi dan CT scan untuk menyelidiki penyebab penyakit dan mengungkap perubahan patologis, sementara ahli radiologi membaca hasilnya dan menawarkan diagnosis.

Musim pertama dari adaptasi seri live-action ditayangkan pada April 2019. Musim kedua dari seri live-action ditayangkan pada Fuji TV pada bulan Oktober. Suzuki, Shigeyuki Aizawa, dan Yūsuke Mito menyutradarai musim kedua, dengan skrip oleh kita.

 

Sumber: ANN

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Trakteer

Join Us

Subscribe GwiGwi on Youtube

Trending

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x