Connect with us

Box Office

Review Film Ghostbusters: Afterlife, The Legacy Continue

Published

on

GwiGwi.com – Setelah Ghostbusters 2 (1989) bertahun-tahun setelahnya banyak sekali rumor, pembicaran, blabla soal film ke tiga tapi tak pernah terwujud. Tahun 2010 cast original kembali berkumpul tapi bukan untuk layar lebar melainkan game berjudul Ghostbusters (2009). Saya pernah memainkannya dan yeah, busting does feels good. Tetap, usaha untuk membuat film ketiga masih berlanjut dengan Dan Aykroyd memimpin. Tanpa Bill Murray yang ternyata dirinya tidak mau kembali karena dia tak suka sekuel.

Berdekade kemudian this and that happen. gonta-ganti rencana, Bill Murray masih menolak kembali, Harold Ramis meninggal, etc. Kemudian penulis skenario Max Landis memberi pitch Ghostbusters 3 versi dia yang memperbesar skala cerita dan terbuka untuk spin-off. Sayang ide besar itu kandas dan dengan Sutradara Paul Feig (Bridemaids, Spy), Sony mempersembahkan Ghostbusters Answer The Call (2016) yang hasilnya kurang berhasil baik dari Box Office mau pun resepsi dari penonton.

Setelah berdekade-dekade cinta pada film original yang seperti tak pernah mati dan versi 2016 yang kurang dari ekspektasi, apa yang bisa ditawarkan Ghostbusters: Afterlife? Apakah film ini akan mengedepankan nostalgia habis-habisan demi kembali menangkap hati fans lama jadi takut berinovasi? Atau justru memberi inovasi menarik tapi terbebani harus memberikan nostalgia? Hasil akhirnya jadi begitu bercampur.

Tema besar dari film ini adalah warisan. Tak hanya di depan layar, tapi juga di belakang layar. Disutradarai oleh Jason Reitman (Juno, Up in The Air) anak dari sutradara film originalnya, Ivan Reitman (Caddyshack, Ghostbusters), Ghostbusters: Afterlife, bercerita tentang Phoebe (Mckenna Grace) yang beserta keluarganya pindah ke rumah peternakan milik almarhum kakeknya. Rumahnya berantakan penuh buku, rongsokan mobil dan hutang. Ditambah reputasinya yang buruk di kota, seolah tak ada yang ditinggalkan si kakek selain beban.

Kota kecil itu ternyata menyimpan misteri. Gempa aneh, ukiran di tambang dan perilaku penambang yang pernah bekerja di sana. Semuanya mungkin berhubungan dengan tindak-tanduk aneh kakek Phoebe dan menjadi tugas gadis 12 tahun itu untuk menyelesaikan tugas pendahulunya.

Hal-hal yang mungkin paling disukai fans dari film originalnya adalah castnya, chemistry karakternya dan komedinya. Bagaimana mereka membagi tugas dari Ray (Dan Aykyord) yang antusiastik, Venkman (Bill Murray) yang…jadi Bill Murray terus memberikan joke bahkan di momen serius seolah menolak tergiring suasana, Egon (Harold Ramis) yang selaluuu serius 100% dan Winston (Ernie Hudson) yang hanya ingin cari kerja. Interaksi mereka satu sama lain dan dengan plot berhasil memancing tawa

Ghostbusters (1984) memiliki komedi yang tidak memaksa harus terus memberi tawa tapi agar cerita absurdnya yang membuat karakter bereaksi atau berkata aneh yang memberi tawa. Hal ini yang jelas dibawa ke Ghostbusters; Afterlife. Phoebe dan keluarganya seperti paham dan terima kehidupan mereka menyedihkan. Mereka cuek, mengetawai diri sendiri dan sesama anggota keluarga, dan berusaha mengarungi keseharian yang sulit saja sambil sesekali mengeluh. Sikap yang sangat mencerminkan film originalnya.

Baca Juga:  Turning Red dari Disney dan Pixar akan Premier Eksklusif di Disney+ Hotstar

Hanya satu karakter yang sedikit memaksa memberi komedi yaitu Podcast (Logan Kim) yang dengan antusiasmenya membuat Podcast. Mengetjutkannya, dia tidak berisik menjengkelkan dan bisa jadi menjadi favorit penonton.

Bila Podcast jadi yang antusias, Trevor (Finn Wolfhard), kakak Phoebe, jadi “bantalan” yang sering kena sial, dan Mr. Grooberson (Paul Rudd) jadi ilmuwan dengan tipikal gaya Paul Rudd macam di Ant-Man (2015), situasi lucu sering ada dan sering efektif, malah kayaknya jarang yang garing. Komedinya toplah. Bicara cast, Mckenna Grace paling menonjol.

Grace sebagai Phoebe menyalurkan sifat kutu buku yang kaku ala Egon. Dia jenius, rajin menyelesaikan masalah dan berani menghadapi hantu. Namun dia tidak kaku membosankan. Phoebe tetap memiliki perasaan walau berbeda cara mengungkapkannya dan memiliki pesona menggemaskan seperti anak kecil yang muncul ke permukaan beberapa kali seperti saat ngasih joke nerd yang jayus tapi manis. Phoebe adalah pemeran utama yang cocok mempimpin generasi baru Ghostbusters ini.

Seimbangnya aksi, komedi dan good character stuff sangat baik disampaikan di sini. Sayang sekali plotnya begitu mirip film originalnya. Momen saat Phoebe memperbaik Proton Pack dan Trevor memperbaiki mobil Ecto-1, seolah simbolisme dari keseluruhan film ini, hanya melanjutkan apa yang bekerja dulu, tanpa terobosan atau variasi. Padahal versi tahun 2016 saja menampilkan banyak peralatan baru.

Sebagai yang telah mengikuti Ghostbuster dari dulu, sering sekali saya hanyut dengan komedi dan aksinya lalu mood hilang karena plotnya begitu familiar dan mudah ditebak. Seolah saya hanya duduk menunggu momen-momen filmnya saja datang. Ya saya akan sesekali terhibur tapi saya berharap sekali mereka benar-benar memberikan plot yang baru. Untungnya pada bagian klimaks ada twist dan kejutan-kejutan menyenangkan

Sebelumnya saya bilang tema film ini adalah warisan. Oke saja, yang saya tidak sangka apa yang diwariskan banyak banget. Sangat memberikan rasa nostalgia sekali. Dari referensi dialog, properti, etc. Untuk fans hal ini bisa jadi pedang bermata dua; ada yang senang serta mengobati rasa rindu dan bisa jadi ada yang masih mencari sebuah inovasi / cerita baru dari franchise ini.

Jemunya plot dan nostalgia ini terasa lantaran hal-hal barunya begitu kuat. Semoga sekuelnya jika ada benar-benar meninggalkan nostalgia dan melajut ke arah baru. Pondasinya untuk melanjutkan franchise-nya sudah, sekali lagi, sudah sangat amat super kuat.

So Gwiples, buat kalian yang ingin bernostalgia ataupun yang baru pertama kali ingin menonton GhostBusters, Film satu ini wajib di tonton. Saksikan Ghostbusters: Afterlife di bioskop-bioskop kesayangan kalian dan jangan lupakan prokes ya Gwiples!

Maaf Anda Melihat Iklan
Advertisement
Click to comment
0 0 votes
Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Box Office

Review Film Peter Rabbit 2, Sajian Film Keluarga yang Apik

Published

on

Gwigwi.com – Thomas (Domnhall Glesson) dan Bea (Rose Brune) Akhirnya menikah, begitu juga Peter, Benjamin, Mopsy, Flopsy, dan Cotton Tail tinggal bersama dan memulai hidup baru.

Bea pun menulis buku anak-anak yang terinspirasi dari kelinci peliharaan nya yaitu Peter dan kawan-kawan hingga bertemu dengan penerbit besar dan menjanjikan kisah Peter Rabbit mendunia.

Peter pun digambarkan sebagai kelinci yang nakal dan selalu bikin ulah, ia pun ingin sekali saja terlihat baik di mata Thomas dan Bea dan juga ingin menunjukkan pada dunia bahwa ia adalah seekor kelinci yang baik.

Disinilah ia bertemu Barnabas, seekor kelinci liar yang nakal yang merupakan teman lama ayah dari Peter. Ia pun memiliki rencana pencurian makanan terbesar.

Langsung aja ke filmnya, film Ini Akhirnya rilis Setelah mengalami penundaan dikarenakan kondisi pandemi covid-19 yang akhirnya film Ini tayang di awal tahun 2022 untuk di Indonesia.

Film yang berdasarkan adaptasi dari buku anak-anak karangan Beatrix Potter Ini, memang cukup terkenal di seluruh dunia hingga diadaptasi ke film layar lebar dengan sajian cerita yang fresh tanpa merusak cerita aslinya yang Sudah kita kenal.

Baca Juga:  10 Karakter Anime Yang Telah Mengalahkan Dewa

Sebagai sebuah sekuel dari film pertamanya yang rilis di tahun 2018. Film Ini berhasil sukses secara kualitas Karena membawa kisah yang segar untuk generasi sekarang.

Petualangan Peter yang sedang mengalami krisis identitas berhasil disajikan dengan menyenangkan dan mudah dicerna oleh semua kalangan dan sangat relate dengan kehidupan kita sebagai manusia.

Cerita dan jokes yang disajikan pun gak ada yang miss menurut gue, semua sesuai dan tampil di saat yang tepat. Alhasil membuat penonton tertawa Karena melihat kelucuan para kelinci dan hewan lainnya hingga dibawa Sedikit aksi yang menegangkan tetap seru untuk ditonton hingga akhir.

Ditambah dengan soundtrack dari beberapa Lagu yang gak asing seperti Boulevard of broken dreams nya Green Day dan Alright milik Supergrass membuat film Ini menyenangkan dan relate dengan cerita yang disajikan.

Secara keseluruhan, Peter Rabbit 2. Merupakan sajian yang asik untuk ditonton bersama keluarga Karena melihat para hewan yang menggemaskan dan juga cerita yang seru untuk dinikmati.

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Box Office

Death on the Nile Tayang Eksklusif di Bioskop Pada 11 Februari 2022

Published

on

GwiGwi.com – Untuk merayakan perilisan 20th Century Studios’ “Death on the Nile” yang akan hadir secara eksklusif di bioskop pada 11 Februari 2022, 20th Century Studios merilis klip spesial untuk kisah kecemburuan penuh emosi yang disutradarai dan dibintangi peraih lima nominasi Academy Award® Kenneth Branagh. Selain itu, rangkaian poster karakter dari sederet bintang papan atas yang menjadi ‘tersangka’ juga telah tersedia.

Berdasarkan novel tahun 1937 karya Agatha Christie, Death on the Nile adalah cerita misteri tentang konflik emosional dan konsekuensi mematikan yang dipicu oleh cinta yang obsesif. Kenneth Branagh, kembali sebagai detektif ikonik Hercule Poirot, bergabung dengan Tom Bateman, peraih empat nominasi Oscar® Annette Bening, Russell Brand, Ali Fazal, Dawn French, Gal Gadot, Armie Hammer, Rose Leslie, Emma Mackey, Sophie Okonedo, Jennifer Saunders dan Letitia Wright. “Death on the Nile,” yang menyatukan kembali tim pembuat film di balik film ternama pada tahun 2017 “Murder on the Orient Express” ditulis oleh Michael Green, diadaptasi dari novel Christie, dan diproduksi oleh Ridley Scott, Kenneth Branagh, Judy Hofflund, dan Kevin J. Walsh, dengan Mark Gordon, Simon Kinberg, Matthew Jenkins, James Prichard dan Mathew Prichard sebagai produser eksekutif.

Baca Juga:  First Impression Anime Princess Connect! Re:Dive Season 2

Bercerita tentang detektif Belgia, Hercule Poirot, yang sedang melakukan perjalanan dengan kapal glamor ke Mesir. Perjalanan tersebut berubah menjadi pencarian yang menakutkan ketika pasangan sempurna yang sedang bulan madu dibunuh secara tragis oleh sosok misterius. Berlatar di pemandangan indah gurun yang luas dan megahnya piramida Giza, kisah dramatis tentang cinta yang berakhir nahas ini menampilkan sekelompok turis kosmopolitan yang elegan dengan cerita yang dipenuhi oleh misteri dan kejutan yang akan membuat penonton penasaran sampai akhir.

Direkam dengan kamera Panavision 65mm pada akhir 2019, “Death on the Nile” membawa penonton ke tahun 1930-an, menciptakan ulang ragam lokasi yang menjadi inspirasi bagi Christie dalam menciptakan cerita misteri tentang masyarakat kelas atas yang glamor. Film ini juga akan diproyeksikan dengan format 70mm di beberapa layar terpilih di New York, Los Angeles dan London.

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Box Office

Review Film The 355, Aksi Mata-Mata Wanita Seluruh Dunia

Published

on

GwiGwi.com – Film The 355 (yang artinya akan dijelaskan di dalam film) merupakan film aksi mata-mata besutan Simon Kinberg; mengenai agen CIA, Mace (Jessica Chastain) yang ditugaskan bersama partnernya, Nick Fowler (Sebastian Stan) untuk mengambil sebuah alat peretas yang sangat canggih dari seorang agen Colombia yang berkhianat. Sayangnya Nick terbunuh dalam operasi yang gagal itu karena intervensi agen BND, Marie Schmit (Diane Kruger). Mace pun diinvestigasi oleh CIA karena alat itu dicuri oleh kelompok tidak dikenal; namun Mace tidak ditahan.

Untuk mencari alat itu, Mace memutuskan untuk bekerja sama dengan Khadijah (Lupita Nyong’o), seorang mantan agen MI6 yang juga teman lamanya. Dan karena keadaan mendesak, Marie pun akhirnya bekerja sama dengan mereka. Seorang staf intelijen Colombia, Graciela (Penelope Cruz) juga terpaksa bergabung dengan 3 agen Wanita tersebut. Dengan dukungan yang minim dari negara masing-masing, mereka harus membongkar dalang pencurian alat itu dan menghentikannya sebelum digunakan untuk mengacaukan dunia.

Baca Juga:  Review Film Peter Rabbit 2, Sajian Film Keluarga yang Apik

The 355 ini sayangnya kurang istimewa karena banyak dialog yang cringe dan klise sehingga susah untuk menganggap ini sebagai film serius. Selain itu sebagian adegan Close Quarter Combat dalam film terlihat seperti orang yang sedang berlatih bela diri sehingga adegannya kurang sinematik. Apalagi banyak plot yang dipaksakan dan menimbulkan beberapa pertanyaan, sebagai contoh saat agen musuh akan melakukan pertukaran alat di sebuah pasar di Maroko, tiba-tiba ada sekelompok orang yang ingin membunuh sang agen namun tidak jelas kelompok ini dari pihak yang mana. Untungnya film ini masih terangkat dengan akting-akting dari para bintangnya. Bagi Gwiples yang ingin menonton film aksi para agen wanita yang lebih down to earth dibandingkan Charlie’s Angels, kalian dapat menonton The 355 di bioskop kesayangkan kalian ya Gwiples!

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Trakteer

Join Us

Subscribe GwiGwi on Youtube

Trending

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x