Connect with us

Berita Anime & Manga

ACG Network, Persilangan Konten Digital dan Teknologi Blockchain

Published

on

GwiGwi.com – ACG Network adalah sebuah platform yang meng-kombinasi konten digital dan teknologi blockchain. Ini adalah platform kelas dunia untuk menggali dan mengembangkan karya dari para kreator yang ambisius dan memiliki impian besar.

ACG Network membawa perubahan luar biasa pada industri konten digital Asia (termasuk Jepang) dan fokus pada pengembangan industri Animasi, Komik dan Permainan (Animation, Comic and Games) dengan pengenalan teknologi blockchain baru, yang pertama dari jenisnya. Dengan rencana untuk menerobos industri konten digital dari pembuatan APP dan cryptocurrency-nya. Menerapkan teknologi blockchain dan kontrak intelektualnya sendiri, ACG Network dapat merealisasikan fungsi-fungsi seperti: isi dan perencanaan, penggalangan dana, komentar pengguna, pengumpulan ide dalam Anime, Komik, Gaming, Serial TV, Film, dan lainnya.

ACG Foundation Limited (kantor pusat: Singapura) meng-kombinasi Animasi, Komik, dan Industri Gaming dengan teknologi blockchain secara bersamaan, yang sukses memproduksi ACGN Wallet, yang merupakan bagian dari ACGN Network.

Logo dari ACG Network:

ACG Network Wallet sebagai bagian dari ekosistem ACGN Network, yang menggunakan platform eksklusif Token-CATT (Content Aggregation Transfer Token) yang memberikan cara efektif untuk mengumpulkan dana dengan transaksi cryptocurrency. Sistem transparan yang memungkinkan kreator dan member ACG secara real time dengan Sistem Voting.

Kreator mungkin menghadapi masalah ketika mereka tidak dapat melihat ide dan kreatifitas mereka berkembang karena permintaan sponsor atau dukungan keuangan. Banyak kreator dengan sedikit kesempatan untuk menuliskan ide mereka karena permintaan dari sponsor. Bahkan ada kreator tidak dapat mencapai impian mereka. Tetapi sekarang, semua individu dapat masuk ke ACG Network secara gratis, dan menampilkan bakat mereka kepada penggemar di seluruh dunia.
Dengan platform ini, kreator dapat mengubah mimpi menjadi kenyataan secara global.

Dalam media tradisional, hanya individu tertentu yang dapat memutuskan apakah perencanaan dan ide-ide kreatif dapat dijalankan, tetapi dalam ACG Network, keputusan penting dibuat oleh pengguna ACG Network melalui sistem pemungutan suara yang transparan. Tidak hanya untuk Jepang, Cina, dan Asia, karya mereka dapat ditampilkan kepada semua pengguna yang tertarik dengan industri Anime, Komik, dan Game di seluruh dunia. Sekarang, kreator dapat menunjukkan bakat dan ide mereka kepada pengguna.

Penggemar bahkan dapat mengusulkan ide mereka sendiri, misalnya, jika mereka ingin melihat animasi atau adaptasi permainan dari komik atau novel tertentu. Platform ini akan menyatukan para kreator dan penggemar, yang memiliki tujuan yang sama. ACG Network didukung oleh veteran dari industri animasi populer Jepang yaitu Shinichiro Maeda, Masuo Ueda, dan Katsuaki Kato.

Founder dari ACG Network (dari kiri ke kanan): (1) Shinichiro Maeda, (2) Ervin Zhuang, (3) Masuo Ueda, (4) Katsuaki Kato

Shinichiro Maeda, co-founder, pernah bekerja sebagai produser & pimpinan dari departemen produksi di NIPPON TV(NTV), beliau juga merupakan kepala produser dari departemen “金曜ロードSHOW!“. Bertanggung jawab untuk Animasi, Drama TV, Produksi Film. Maeda telah berulang kali menerima banyak penghargaan. Salah satu contohnya adalah “Lupin III DEAD OR ALIVE” and “DNA2”.

Baca Juga:  Genshin Impact Meluncurkan Event di Pegunungan Alpen untuk Merayakan Ulang Tahun Pertama Perluasan Peta Dragonspine

Masuo Ueda memulai karir pada tahun 1979 di Nippon Sunrise, dimana beliau bekerja untuk banyak proyek, yang salah satunya adalah serial Gundam. Pada tahun 2010, beliau menjadi president dan CEO dari A-1 Pictures, membawa judul-judul popular Sword Art Online dan Space Brothers kepada penggemar di seluruh dunia. Salah satu contoh pekerjaannya adalah “Mobile Suit Gundam III Meets in The Universe”, “The Milky Way Rafting”, ”City Hunter” dan seterusnya.

Katsuaki Kato adalah direktur, koordinator dari departemen Gaming.
Sebagai pimpinan editor “Family Fami Talk“, COO dari Famitsu Group. Mempertahankan kontak luas dengan produsen dan staf kreatif di industri game mainstream di Jepang. Beliau berpartisipasi dalam pembuatan “Walker47“, platform informasi yang berorientasi pada smartphone yang diluncurkan oleh Grup KADOKAWA, bersamaan menjabat sebagai direktur redaksi dan editorial.
Kemudian berpartisipasi dalam bisnis baru KADOKAWA ・ DWANGO dan menjabat sebagai kepala editor di departemen editorial BO.

Gun x Gal, salah satu projek ACG Network

ACG Network adalah sistem brilian yang menerobos batasan konvensional, membawa nilai produksi baru dan mengembangkan kreator generasi berikutnya. Itu mungkin dapat memperbaiki masalah sulit untuk mendukung, menggali, dan mengembangkan kreator.

Tindakan seperti pengguna yang mengunggah perencanaan dan pekerjaan mereka, mendukung kreator dan mengunggah kembali akan dipublikasikan setelah bergabung dengan proyek. Banyak kreator khawatir tentang cara melindungi keuntungan mereka sendiri, tetapi platform ACGN memberikan solusi untuk membantu masalah mereka.

Para profesional telah menunjukkan harapan besar tentang proyek ini, dengan alasan bahwa mereka dapat mempertimbangkan kembali rencana-rencana tertentu yang telah ditolak sebelumnya dan visi mereka untuk memasukan konten baru ke platform untuk memberikan ide ke dalam industri.

Teller Of Grim, salah satu projek ACG Network

Meskipun konferensi pers hanya mengeluarkan bisnis investasi perencanaan konten digital menggunakan crypto pada tingkat konsep, ACG Network telah membentuk sebuah perusahaan (ACG Network Japan Co., Ltd.) dengan pekerja inti yang berpengalaman dalam industri konten digital. Jaringan ACG dilihat sebagai satu-satunya yang mengimplementasikan gerakan konkret dan merekrut kandidat dari industri konten digital secara keseluruhan.

Maaf Anda Melihat Iklan
Advertisement
Click to comment
0 0 votes
Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Daftar Anime

First Impression Anime ‘Girl’s Frontline’

Published

on

Gwigwi.com – Girls' Frontline (Dolls' Frontline) adalah anime militer yang berlatar di masa depan setelah perang dunia ketiga. Perusahaan militer menggunakan ‘boneka taktis' untuk bertarung di garis depan. Tentu saja boneka taktis ini adalah perempuan, mengenakan pakaian minim dan ada juga yang memakai pakaian maid. Saya menduga ada banyak penggemar serial ini. Hal itu merupakan satu-satunya alasan saya dapat melihat anime semacam ini. Sebab, di bawah pakaian unik ada potensi plot untuk dijelajahi meskipun episode pertama sepertinya tidak benar-benar menemukan pijakannya.

Adaptasi Game Untuk Para Player

Ketika melihat judul ini, saya menemukan fakta bahwa Girls' Frontline diadaptasi dari game mobile dan sebenarnya ada anime pendek komedi yang dibuat tentang yang satu ini pada tahun 2019. Dalam banyak hal, karakter-karakter anime ini cukup menggelikan ketika Anda memikirkannya dengan cara yang logis.

Bahkan jika android maju ke titik di mana perang dapat sepenuhnya diperjuangkan oleh mereka, secara sah tidak mungkin mereka akan dirancang seperti karakter-karakter ini. Mereka pastinya tidak akan berpakaian seperti ini. Mengambil pengaturan dengan serius cukup penting mengingat iterasi Girls' Frontline ini tampaknya ingin dianggap serius.  Pemimpin timnya termenung dan menebak keputusannya sendiri di jantung episode ini. 

Cukup Banyak Bagian Belum Maksimal

Tapi bagian di mana Girls' Frontline benar-benar kehilangan minat saya adalah ketika android tipe maid muncul dan harus benar-benar mengangkat rok mereka untuk menyebarkan senjata yang melekat di bagian bawah. Adegan itu benar-benar konyol untuk menganggap siapa pun akan merancang tentara android sedemikian rupa (di luar anime atau tampaknya game mobile).

Hal itu benar-benar bermain seperti mereka mengharapkan mengambil konsep ini dan dunia secara serius. Sayangnya eksekusi pada animenya semua konyol dan itu membuatnya sangat sulit untuk mengambil skenario serius. Selain pemimpin galau yang selalu bertanya-tanya apakah keputusannya benar, kami juga memiliki tim boneka lain yang mereka temui sebelum mencapai tujuan. Rupanya mereka telah ditinggalkan dan berjalan-jalan pada ‘mode stand-by'. Dalam episode ini, tim yang kita ikuti mengaktifkan mereka untuk membantu menahan musuh dan kemudian kita melihat mereka semua dimusnahkan.

Emosi yang Masih Kurang

Jelas Girls' Frontline ingin kita simpati dan berpotensi betapa sedihnya mereka dihancurkan. Tetapi, secara realistis saya belum berhasil berempati dengan mereka. Tentu mereka terlihat seperti gadis anime lucu. Tetapi tidak satu pun dari karakter ini berhasil mengesankan saya bahwa mereka ‘hidup'. Sesuatu seperti Gunslinger Girl melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik memunculkan emosi semacam itu. Meskipun perbandingannya salah karena mereka adalah gadis-gadis yang diberi kemajuan cybernetic, namun, anime itu berhasil menciptakan emosi.

Baca Juga:  Genshin Impact Meluncurkan Event di Pegunungan Alpen untuk Merayakan Ulang Tahun Pertama Perluasan Peta Dragonspine

Kesimpulan

Saya ingin anime ini menemukan jalannya dan benar-benar menyempurnakan dunia itu. Sebab, Girl's Frontline memiliki potensi.  Namun, saya mungkin melihat beberapa episode berikutnya. Apakah Girls' Frontline membaik atau tidak, biarkan waktu yang menjawabnya.

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Berita Anime & Manga

Anime ‘Delicious Party Precure’ Menampilkan Yoshiko Miyazaki sebagai Narator

Published

on

GwiGwi.com – Situs resmi untuk Delicious Party♡Precure, anime Precure ke-19, mengungkapkan pada hari Senin bahwa Yoshiko Miyazaki akan memberikan narasi untuk anime tersebut.

Kata kunci dari cerita ini adalah “Makanan membawa wajah tersenyum.” Cookingdom adalah dunia misterius yang bertanggung jawab atas semua masakan di dunia kita sendiri. Cerita dimulai ketika Recipe-Bon, di mana resep untuk setiap hidangan ditulis, dicuri dari Cookingdom. Pelakunya adalah geng Bundoru, yang bertujuan untuk memonopoli setiap hidangan untuk diri mereka sendiri.

Baca Juga:  Video Promo Kedua Anime 'The Genius Prince's Guide to Raising a Nation Out of Debt' Preview Lagu OP

Peri Energi tiba di “Oishii na Town” (Kota Lezat) alam manusia untuk mencari Resep-Bon, dan mereka memberikan tiga kekuatan gadis untuk berubah menjadi gadis penyihir Precure. Gadis-gadis Precure berdiri di depan geng Bundoru untuk mengambil kembali Resep-Bon.

Anime ini akan tayang perdana di Asahi Broadcasting Corporation, TV Asahi, dan 22 stasiun afiliasi lainnya pada 6 Februari pukul 8:30 pagi.

Sumber: ANN

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Film Anime

Film Anime Jujutsu Kaisen 0 Masuk 50 Besar Film Sepanjang Masa di Jepang, 50 Besar Tahun 2021 Secara Global

Published

on

GwiGwi.com – Film anime Gekijō-ban Jujutsu Kaisen 0 telah menjual 6.812.266 tiket seharga 9.310.477.450 yen (sekitar US$81,7 juta) dalam 31 hari sejak dibuka pada 24 Desember. Film ini naik kembali ke puncak tangga lagu untuk akhir pekan 22 Januari -23, pekan kelima di box office.

Film ini sekarang menjadi film dengan pendapatan tertinggi ke-50 dalam sejarah box office Jepang, setelah mengungguli film-film seperti Code Blue, Arrietty, Detective Conan: Zero the Enforcer, dan Star Wars Episode III: Revenge of the Sith. Film ini masih memiliki pemutaran 4D dan Dolby Cinema yang dijadwalkan akan dimulai di Jepang pada 5 Februari.

Baca Juga:  Video Baru Anime 'Ascendance of a Bookworm Season 3' Tampilkan Myne

Jujutsu Kaisen 0 juga akan menjadi #49 di antara film-film berpenghasilan tertinggi Box Office Mojo yang dibuka pada tahun 2021 di seluruh dunia, di atas The Forever Purge, Candyman, dan Boonie Bears: The Wild Life. (Ini akan menjadi #51 dalam daftar The Numbers untuk film 2021 di seluruh dunia, di atas 1921 dan di bawah Mortal Kombat.)

Sumber:ANN

Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Trakteer

Join Us

Subscribe GwiGwi on Youtube

Trending

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x