Connect with us

TV & Movies

Rilis Blu-ray, Big Hero 6 menjadi Animasi Terlaris di Jepang dalam 3 Hari

Published

on

GwiGwi.com –  Dalam 3 hari, film Disney Big Hero 6 edisi MovieNEX (Blu-ray Disc + DVD + Digital Copy) tercatat menjual 160,762 copy di Jepang. Ini menjadikan Big Hero 6 sebagai animasi dengan penjualan Blu-ray terlaris ditahun 2015.  hingga saat ini. Versi 3D dari film yang memenangi Oscar ini juga terjual 10,786 copy sejak 24 April hingga 26 April.

Sebelumnya rekor penjualan dipegang oleh Disney Frozen. Menurut versi MovieNEX, Frozen berhasil menjual 117, 000 copy. Walaupun begitu, Frozen sudah menjual lebih dari 2,386 juta copy sejak dijual di Jepang pada bulan July silam. Mampukah film animasi superhero Big Hero 6 akan mengikuti kesuksesan Frozen?

 

Advertisement

Box Office

Review Film The Bikeriders, Ketika Austin Butler Nge-Dilan

Published

on

Review Film The Bikeriders, Ketika Austin Butler Nge Dilan

www.gwigwi.com – Tahun 1960an, Kathy (Jodie Comer) diminta temannya untuk ke bar. Bar itu ramai dengan klub motor Vandals pimpinan Johnny (Tom Hardy). Di sana lah Kathy bertemu salah satu anggota Vandals yang kelak akan menjadi suaminya, Benny (Austin Butler).

Diadaptasi dari buku dokumentasi kehidupan biker pada rentang tahun 1965-1973 berjudul sama, THE BIKERIDERS memang kilasan kehidupan klub motor Vandals. Awal mulanya, rekrut anggota, konflik internal hubungan dengan gang lain dan turbulensi drama lainnya.

Review Film The Bikeriders, Ketika Austin Butler Nge Dilan

Review Film The Bikeriders, Ketika Austin Butler Nge Dilan

Maka penonton seolah diminta untuk menjadi pengamat lika-liku kehidupan mereka tanpa terikat plot film yang super dramatik.

Jodie Comer dengan aksen selatannya dan sikap cueknya membuatnya menonjol di antara maskulinnya anggota Vandals. She chews the scenes easily.

Mudah sekali membuat karakter bos seperti Johnny klise tapi Tom Hardy hanya dengan ekspresi minimal dan tatapannya, memberikan kedalaman nan dimensi yang berbobot. Apalagi saat Johnny sadar Vandals menghadapi zaman baru yang tak dikenalnya.

Review Film The Bikeriders, Ketika Austin Butler Nge Dilan

Review Film The Bikeriders, Ketika Austin Butler Nge Dilan

Bagaimana dengan Austin Butler? Cukup duduk atau jalan dengan tampang cool nya saja sudah bisa bikin penonton klepek. Sutradara Jeff Nichols sepertinya mempunyai misi membuat Austin Butler sekeren mungkin dan si aktor pemeran ELVIS (2023) itu sangat mampu membawakannya.

Akting para pemainnya inilah yang membuat THE BIKERIDERS begitu memikat, di saat plot “cinta segitiga” antara Benny-Kathy-Johnny ini sudah umum ditemui di kisah lain.

Itulah rasanya kekurangan filmnya; bila segalanya dibuat seotentik mungkin dan dramatisasi film kurang kental…kenapa penonton tidak nonton dokumenter tentang biker saja tak perlu filmnya?

THE BIKERIDERS seolah sedikit penggambaran kematian perlahan suatu zaman yang lebih terhormat digantikan masa yang lebih keras dan bagaimana para pelakunya beradaptasi dengan itu; tertinggal, turun dari motor atau terus tancap gas…

Continue Reading

TV & Movies

Review Film Chief of Station, Aksi Penuh Intrik

Published

on

Review Film Chief Of Station, Aksi Penuh Intrik

www.gwigwi.com – Benjamin Malloy (Aaron Eckhart) yang merupakan suami dari Farrah (Laetitia Eido), sangat terpukul atas kematian yang menimpa istrinya. Karena bertepatan dengan anniversary pernikahan mereka.

Setelah kepergian Farrah, Ben menyadari bahwa penyebab kejadian tersebut bukanlah sekedar kecelakaan saja. Karena, ledakan bom saat itu juga menewaskan 6 agen rahasia negara lainnya.

Ben mencurigai adanya campur tangan para petinggi kekuasaan. Akhirnya, dia memutuskan untuk kembali ke dunia spionase dan bekerja sama dengan musuh untuk mengungkap konspirasi ini.

Review Film Chief Of Station, Aksi Penuh Intrik

Review Film Chief Of Station, Aksi Penuh Intrik

Ben pun memilih penerbangan ke Budapest tempat dimana sang istri tewas. Sebelum sampai disana, dia singgah terlebih dahulu menemui John Branca (Alex Pettyfer) dan meminta bantuannya untuk mengungkap dalang dibalik kejadian tragis tersebut.

Aaron Eckhart di dua film bergenre action sebelumnya berjudul; Rumble Through The Dark dan The Bricklayer. Gue melihat potensi aktor ini dalam film laga dengan instrumen baku hantam yang cukup intens.

Berbanding dengan Rumble Through the Dark, film The Bricklayer lebih meleluasakan Eckhart untuk mengeksplor talentanya sebagai aktor laga, tentu dengan aksi bakk bukk !

Review Film Chief Of Station, Aksi Penuh Intrik

Review Film Chief Of Station, Aksi Penuh Intrik

Dalam film ini, porsinya lebih gila lagi. Film garapan Jesse V. Johnson menuntut banyak kemampuan Eckhart beraksi dengan jurus mematikan yang lebih padat dan sangat keras ketimbang dua film sebelumnya yang gue sebut tadi.

Hanya saja, kemampuan akting Eckhart dengan jurus baku hantamnya, masih perlu dukungan naskah film yang baik juga.

Namun sangat disayangkan, ketika ia berlelah fisik memainkan jagoan yang sulit terkalahkan namun tidak ditopang dengan naskah yang menurut gue lemah.

Pada beberapa elemen aksi heroik Ben mencari dalang pembunuh istrinya dan menyelamatkan putranya, cukup berjalan baik. Ben memang diposisikan sebagai agen dan jagoan tanpa ampun saat menghabisi lawannya.

Sang sutradara menurut gue terlalu lamban memainkan treatment naskahnya. Semestinya cukup pada durasi 90 menit film ini sudah padat dengan tujuannya.

Bahkan jikalau ada kekurangan lainnya, beberapa scene aksi baku tembak yang semestinya dalam sudut pandang logika,

Review Film Chief Of Station, Aksi Penuh Intrik

Review Film Chief Of Station, Aksi Penuh Intrik

Technically, Ben layak terluka. Dari mulai ia menghindari desingan rentetan peluru dengan berlari bahkan di dalam mobil saat diberondong peluru senapan otomatis, pun ia masih saja selamat.

Tapi gue maklumin, karena  Jesse V. Johnson memang bukan ahlinya membuat film aksi yang terhindar dari kesembronoan. Termasuk beberapa frame pertarungan yang seperti tidak mengindahkan koreografinya.

Kemudian, peran yang dimainkan aktris Ukraina Olga Kurylenko sebagai penyelamat pun tidak serta merta didaulat menjadi potensi besar untuk memainkan duet maut antara ia dan Eckhart.

Ia hanya hadir pada jelang akhir babak ketiga, setelah itu ia menghilang bak mesin pembunuh yang sewaktu-waktu muncul jika film ini ingin bersambung bersama Ben.

Secara keseluruhan, buat yang suka sajian drama-aksi-thriller penuh intrik seperti ciri khas Tom Clancy, gue rasa film Chief of Station cocok menjadi penghibur. Seraya mengenang era perang dingin antara Amerika Serikat vs Uni Soviet.

Continue Reading

Box Office

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Published

on

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

www.gwigwi.com – Disney mengalami guncangan kencang belakangan ini. Film-film animasinya gagal baik dari kualitas mau pun penghasilan. Film-film Marvel tak membuahkan hasil semanis dulu setelah cerita besar Thanos beres. Sementara Star Wars mau dari wahana terbarunya yang karam (Star Wars Galactic Starcruiser), seri-serinya memang mengambang tapi tak mampu memuaskan fans nya secara total.

Maka datang INSIDE OUT 2. Sejak keputusan Disney untuk ke depannya berfokus pada sekuel film animasinya yang tergolong sukses, tentu ekspektasi jadi keruh. Takutnya Disney asal bikin, pinjam nama kesuksesan sebelumnya tapi nihil kualitas.

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Apakah INSIDE OUT 2 demikian?

Riley (Kensington Tallman) kini sudah remaja. Meski demikian para emosi yang sentient nya; Joy (Amy Pohler), Sadness (Phyllis Smith), Fear (Tony Hale), Angry (Lewis Black), Disgust (Liza Lapira) tampaknya sudah bisa lebih memegang kendali dan mampu mengontrol badai emosi Riley.

Sampai masa pubertas datang. Turbulensi hebat pada batin Riley ini menampilkan para emosi baru; [Goth], Envy (Ayo Edebiri), Embarassment (Paul Walter Hauser), Anxiety (Maya Ray Thurman-Hawke). Apakah grup baru ini mampu bekerja sama dengan Joy dan kawan-kawan atau melahirkan perubahan yang mengharapkan kontrol dari semuanya?

Masa SMA Riley ini untungnya memiliki banyak konflik emosi yang enak ditambang INSIDE OUT 2 untuk melahirkan plot yang menarik dan mengena secara emosi.

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Benturan antara emosi ini sarat makna dan juga tawa walau penyampaiannya barangkali terlalu cepat untuk anak-anak dan sepertinya lebih mengena untuk remaja yang bisa jadi sangat relate dengan konflik kehidupan Riley.

Untuk orang dewasa, INSIDE OUT 2 memiliki kompleksitas dan kedalaman makna pada banyak adegannya yang enak untuk dibedah dan ditelaah maksudnya.

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Anxiety berencana segala macam untuk menghadapi segala situasu tapi tindakannya berakar pada rasa takut yang berlebihan dan diam-diam selalu berharap untuk yang terburuk. Di sinilah peran Joy untuk berkata pada semua emosinya, kalau segala macam emosi itu tak apa dan ikhlas dengan konsekuensi dari usaha, itu lebih baik dari ketakutan. Pada akhirnya emosi seperti apa pun itu baik asal dalam kadar yang sehat.

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Pesannya ini baik tapi sepertinya kurang lebih sama dengan film pertamanya, INSIDE OUT (2015), meskipun memiliki beragam hal baru. Jadi ingin melihat Riley di jenjang umur lain dan bagaimana emosinya akan bermain lebih kompleks.

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

Review Film Inside Out 2, Kembalinya Kualitas Disney Pixar?

INSIDE OUT 2 terlihat peduli dengan seluk beluk konflik batin anak-anak dan ingin kita juga merasa begitu. Semoga Disney juga peduli pada anak-anak Palestina….

Continue Reading

Interview on GwiGwi

Join Us

Subscribe GwiGwi on Youtube

Trending