Connect with us
Maaf Anda Melihat Iklan

Box Office

Review Film Stuber, komedi aksi a la Dave Bautista dan Iko Uwais

Published

on

GwiGwi.com – Vic (Dave Bautista) dan partnernya Morris (Karen Gillan), anggota kepolisian LAPD mendapatkan tugas untuk menangkap seorang drug dealer bernama Tedjo (Iko Uwais).

Maaf Anda Melihat Iklan

Sialnya, kasus tersebut berakhir dengan kematian Morris yang dibunuh oleh Tedjo.

Dirundung perasaan bersalah dan sulit untuk menerima kematian Partnernya, Vic pun menjadi terobsesi untuk mengejar dan menangkap Tedjo.

Selang beberapa bulan kemudian, Vic mendapat kabar bahwa Tedjo kembali untuk melakukan transaksi pengedaran narkoba di Los Angeles (LA).

Mendengar hal ini, Vic pun langsung mencari tahu di mana keberadaan Tedjo sebenarnya.

Sayangnya, kembalinya Tedjo ini berbarengan dengan kondisi Vic yang baru saja menyelesaikan operasi lasik karena kerap merasa kurang praktikal apabila terjun ke lapangan menggunakan kacamata.

Dikarenakan kondisi mata yang belum pulih, ia pun masih mengalami kesulitan untuk melihat.

Hal itulah yang akhirnya membuatnya memutuskan untuk memburu Tedjo menggunakan moda transportasi online Uber dan mendapatkan Stu sebagai driver-nya.

Bagaimana Vic dan Stu bersatu untuk menangani kasus berat Ini?

Film garapan sutradara Michael Dowse berhasil memadukan genre film action dan komedi dengan sangat baik dan seimbang.

Tidak hanya dari segi action saja, dari segi komedinya. Jokes yang keluar di film Ini patut diacungi jempol.

Penggabungan karakter yang sangat bertolak belakang antara Vic dan Stu pun sangat mengundang tawa, di mana Vic adalah seseorang yang sangat serius, sedangkan Stu merupakan seseorang yang sangat humoris namun juga sensitif.

Baca Juga:  GUEST TALK with ASAKA | ANIME SONGS PARTY! (IDN Sub) Part 2

Jokes-jokes yang berhamburan sepanjang Film tepat sasaran dan tandeman antara Dave Bautista dan Kumal Nanjiani berhasil tersaji dengan baik dan berhasil membuat penonton terpingkal-pingkal.

Namanya juga film action, pasti harus Ada adegan aksi yang intens menjadi daya tarik utamanya.

Apalagi ada Iko Uwais, fighting choreography-nya juga diurus oleh aktor asal Indonesia yang terkenal lewat film Merantau dan The Raid.

“Semua orang memiliki karakter fighter-nya sendiri-sendiri. Tidak mungkin ada yang sama sepenuhnya dan tidak perlu harus mempelajari pencak silat terlebih dahulu untuk memahaminya. Dari judo, karate, dan seni bela diri lainnya pun bisa sehingga pada akhirnya akan muncul karakter fighter yang unik dan berbeda-beda pada setiap orang”, ujar Iko dalam acara press release film Stuber.

Saat menyaksikan film ini, kalian pun disajikan dan ikut merasakan hasil fighting choreography yang menakjubkan dari Iko Uwais.

Terlebih saat scene perkelahian antara Vic dan Tedjo. Menurut gue, semua pemain telah berhasil memperlihatkan fighting skills mereka dengan baik.

Secara keseluruhan, film Stuber merupakan film yang menarik ditengah gempuran trend sekuel, reboot dan remake di perfilman Hollywood.

Sebuah sajian segar dengan genre action-komedi ditambah dengan rasa bangga kita sebagai orang Indonesia dengan performa Iko Uwais yang memukau.

Oiya, film ini akan dirilis di tanggal 24 Juli 2019 di bioskop seluruh Indonesia.

Maaf Anda Melihat Iklan
Maaf Anda Melihat Iklan
Advertisement
Click to comment
0 0 votes
Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Box Office

Review Film Way Down, Pencurian Saat Piala Dunia

Published

on

GwiGwi.com – Way Down atau juga disebut juga The Vault adalah film Spanyol berbahasa Inggris yang dibintangi aktor-aktor Inggris seperti Freddie Highmore, Sam Riley, dan Liam Cunningham sedangkan bintang asal Spanyol-nya adalah Luis Tosar dan Astrid-Berges.

Maaf Anda Melihat Iklan

Way Down menceritakan bagaimana Walter (Liam Cunningham) dan komplotannya berusaha mencuri harta karun peninggalan bajak laut terkenal asal Inggris yaitu Kapten Drake yang disimpan dalam Bank Nasional Spanyol. Yang menjadi tantangan terbesar adalah brankas tempat penyimpanannya dikenal tidak dapat dibobol dan memiliki mekanisme misterius yang berbeda dengan brankas-brankas bank lainnya.

Walter pun meminta Lorraine (Astrid-Berges) untuk merekrut Thom (Freddie Highmore), seorang mahasiswa teknik asal Cambridge yang masuk dalam kategori anak baik. Thom yang tertarik dengan Lorraine pun menyanggupi tawaran Walter dan mulailah karirnya sebagai pembobol bank. Aksi pencurian direncanakan dilakukan bersamaan dengan momen Piala Dunia 2010 karena banyak masyarakat yang akan berkumpul untuk nobar di plaza depan Bank Nasional Spanyol sehingga dapat mengalihkan perhatian aparat setempat. Perencanaan dan persiapan yang seksama dilakukan oleh Thom dkk agar berhasil mencuri harta karun tersebut, dan Gwiple dapat menyaksikannya nanti di bioskop untuk mengetahui akhir dari pencurian tersebut.

Baca Juga:  Daftar Anime Musim Panas 2022 Dengan Durasi Pendek

Way Down ini bukanlah film action namun bukan berarti jadi membosankan, amatlah seru melihat persiapan yang dilakukan dan bagaimana Thom memecahkan misteri brankas yang menurut legenda belum pernah berhasil dibobol. Selain itu aksi saat pencurian dan bagaimana mereka mengecoh para penjaga bank sangatlah menghibur.

Mungkin yang agak janggal adalah kondisi fisik Thom yang pada awalnya tidaklah atletis namun hanya dalam hitungan hari sanggup berlari di atap dan sanggup kabur dari kejaran para penjaga tanpa terengah-engah. Tapi itu satu hal yang bisa Gwiple kesampingkan saat menonton film yang menyenangkan ini.

Maaf Anda Melihat Iklan
Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Box Office

Kreator Fairy Tail, Hiro Mashima Menggambar Ulang Poster Karakter untuk Film ‘Bullet Train’

Published

on

GwiGwi.com – Sebelum pemutaran perdana teater blockbuster akhir tahun ini, Bullet Train telah meminta seorang seniman manga superstar untuk membantu mereka: Delapan poster karakter di bawah ini dibuat ulang oleh Hiro Mashima dari Fairy Tail, penggemar Brad Pitt dan novel asli karya Kotaro Isaka yang diadaptasi dari film tersebut. Mashima dikenal dengan estetika khasnya.

Maaf Anda Melihat Iklan

Ladybug, diperankan oleh Brad Pitt

Bullet Train Ladybug poster

 

Prince, diperankan oleh Joey King

Bullet Train Prince poster

 

Tangerine, diperankan oleh Aaron Taylor-Johnson

Bullet Train Tangerine poster

 

Lemon, diperankan oleh Brian Tyree Henry

Bullet Train Lemon poster

 

Wolf, diperankan oleh Bad Bunny

Bullet Train Wolf poster

 

The Hornet, diperankan oleh Zazie Beetz

Bullet Train Hornet poster

 

Bullet Train Kimura poster

 

The Elder, diperankan oleh Hiroyuki Sanada

Bullet Train Elder poster

David Leitch (Atomic Blonde, Deadpool 2) bertanggung jawab untuk mengarahkan Bullet Train, yang akan debut di Amerika Utara pada 5 Agustus dan Jepang pada 1 September. Produser film, Sony Pictures Entertainment, mendefinisikannya sebagai berikut:

Baca Juga:  Review Netflix Resident Evil, Nikmati Saja

Brad Pitt memainkan Ladybug di Bullet Train, seorang pembunuh malang yang bertekad untuk menjalankan misinya tanpa kekerasan setelah serangkaian pekerjaan yang salah. Kereta tercepat di dunia menempatkan Ladybug di jalur tabrakan dengan musuh mematikan dari seluruh dunia yang semuanya bekerja menuju tujuan yang terkait tetapi berlawanan. Nasib, bagaimanapun, mungkin memiliki niat lain. Sutradara dari perjalanan sensasional nonstop Deadpool 2 melalui Jepang kontemporer, David Leitch, dimulai di akhir baris.

 

Source: Crunchyroll

Maaf Anda Melihat Iklan
Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Box Office

Review Film Thor: Love and Thunder, The Lightning Second Strike Miss The Mark

Published

on

GwiGwi.com – THOR: RAGNAROK adalah perubahan radikal dari arah kreatif dua film Thor sebelumnya; lebih ringan, lebih banyak komedi dan Thor yang lebih luwes tak kaku dengan dialog ala teater Shakespeare seperti debutnya. Meski beberapa fans tak menyukai arah tersebut, film ketiga itu adalah film Thor tersukses yang pernah ada baik secara box office atau penerimaan kritikus dan penontonnya.

Maaf Anda Melihat Iklan

Maka tentu saja Taika Waititi, sutradara THOR: RAGNAROK, diminta kembali melanjutkan kesuksesan gaya filmnya dengan THOR: LOVE AND THUNDER, tapi apakah film ke 4 ini lebih fun atau justru mulai kehilangan “thunder” nya?

Dibuka dengan origin sang villain baru, Gorr (Christian Bell) mengenai kenapa ia sangat dendam kepada para dewa.

Akting mantan Batman zaman Nolan itu di awal film begitu kuat dan mengundang simpati. He really bring his A game. Sampai rasanya ingin melihat penampilannya lebih lama lagi, di mana itu dibutuhkan untuk lebih menjual tragedi dan keseramannya.

Thor (Chris Hemsworth) sedang mencari orang yang balik mencintainya setelah begitu banyak kehilangan orang terdekat di film-film sebelumnya. Dia mengisi kekosongan hati ini dengan pergi menjadi hero bersama Guardians of The Galaxy. Sampai saat bahaya mencapai New Asgard, dia terkejut melihat senjata lamanya, Mjolnir, digunakan oleh kenalan lamanya, Jane Foster (Natalie Portman)

Dengan judul THOR: LOVE AND THUNDER, jelas apa yang difokuskan cerita ini; Romansa. Namun saya melihat sebenarnya ada tema yang bisa jadi lebih menarik bila dieksplor lebih utama yakni mengenai hipokrasi kepahlawanan dewa yang diomongkan Gorr.

Baca Juga:  Review Anime Paripi Koumei, Reinkarnasi Seorang Pahlawan

Secara halus memang hubungan dewa dan orang biasa memang diceritakan. Seperti Zeus (Russel Crowe) yang sombong dan lalim, kontras dengan Thor yang selalu mencoba menolong orang. Coba saja ini fokusnya. Bisa ngasih film ini plot yang lebih dramatis dan berbeda. Memang filmnya akan jadi lebih serius, tapi ngeliat kurang nendangnya joke film ini, mungkin saatnya harus ganti tone lagi?

Natalie Portman diberi lebih banyak ruang daripada jadi pacar aja seperti film sebelumnya. Cukup meyakinkan sebagai The Mighty Thor dan lumayan saat komedi. Valkyrie (Tessa Thompson) rasanya jadi pembantu saja. Dia tidak ada story arc seperti di THOR: RAGNAROK. Begitu pula dengan Korg (Taika Waititi).

THOR: LOVE AND THUNDER berasa seperti versi inferior dari THOR: RAGNAROK. Seolah apa yang dicoba film ini, sudah ada versi superiornya dulu. Sekali lagi, apa sekarang saatnya mereka kembali mengganti arah kreatif si dewa petir ini?

Terakhir, baru-baru ini LIGHTYEAR tak jadi tayang karena konten LGBTnya yang frontal. THOR: LOVE AND THUNDER sebenarnya punya lebih banyak yang diselipkan sepanjang film. Saya penasaran bagaimana reaksi masyarakat nanti saat rilis.

Some swear word stuff in it and some intimacy stuff.

Maaf Anda Melihat Iklan
Maaf Anda Melihat Iklan
Continue Reading

Trakteer

Interview on GwiGwi

Join Us

Subscribe GwiGwi on Youtube

Trending

GwiGwi
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x