Connect with us

Box Office

Review Film Maleficent: Mistress of Evil, sekuel yang ditunggu namun seperti ada yang kurang

Published

on

GwiGwi.com – Raja kerajaan Ulstead, Raja John (Robert Lindsay) terkulai lantaran terkena kutukan. Anaknya, Pangeran Phillip (Harris Dickinson) meminta ibunya, Ratu Ingrith (Michelle Pfeiffer) untuk mencium ayahnya untuk mematahkan kutukannya. Kekuatan cinta sejati dan sebagainya. Ketika tidak bekerja, Ratu Ingris melihat anaknya dan calon menantunya, Ratu Kerajaan Moors, Si Putri Tidur, Aurora (Elle Fanning), dan berkata, “This is not a fairy tale” atau, “Ini bukan cerita dongeng.”

Melalui adegan ini, sutradara Joachim Rønning seolah ingin menegaskan kalau film teranyarnya, MALEFICENT: MISTRESS OF EVIL berbeda dengan adaptasi karakter animasi Disney lainnya. Pendekatannya dalam mengeksplorasi kelamnya akibat xenophobia dan perang tidak tanggung-tanggung. Bahkan saya yakin bisa cukup menakuti anak-anak.

Pendekatannya sebenarnya menarik dan cukup fresh di genre sejenisnya, sayangnya fokus cerita yang kurang jelas dan ending yang tone-nya terlalu berbeda dengan keseluruhan film mengurangi nilai film ini sampai pada poin layak dipertanyakan perlu tidaknya sekuel dari MALEFICENT (2014) ini.

MALEFICENT (Angelina Jolie) merasa sulit melepas Ratu Kerjaan Moors, Aurora, putri angkatnya untuk dinikahkan kepada Pangeran Phillip. Setelah diyakinkan beberapa kali, Maleficent akhirnya bersedia untuk menyebrang ke Kerajaan Ulstead, bertemu dengan keluarga Phillip, demi kebahagiaan anak angkatnya. Tak peduli dia disambut ketakutan dari penduduk di sana. Ketegangan muncul ketika Ratu Ingris tampak tak menyukai Maleficent dan makhluk-makhluk mistis di Kerajaan Moors. Puncak dari peristiwa itu pun memantik konflik yang juga melibatkan bangsa Maleficent yakni “Dark Faye” keluar dari persembunyiannya untuk melawan manusia.

Cara pembuat film meramu perseteruan antara “Dark Faye” dan Kerajaan Ulstead cukup mengasyikkan. Salah satu poin paling menarik dan sepertinya memang fokus filmnya adalah efek dari konflik tersebut pada kehidupan bangsa “Dark Faye”, Maleficent, dan Aurora. Eksplorasi penderitaan mereka dan intrik musuhnya untuk merubah situasi begitu memikat. Penonton sungguh bisa tenggelam pada konfliknya.

Baca Juga:  Review Film Cats, Indah Lagunya namun Seram Wujudnya

Saya suka bagaimana sifat emosional dan kejamnya Maleficent ditampilkan. Terdapat adegan di mana ia dimintai tolong tetapi dia tolak karena egonya. Sewaktu perang juga ia tak ragu untuk membunuh lawannya. Terlihat pembuat film mencoba sekali melepas sisi gelapnya sebisa mungkin.

Angelina Jolie mampu tampil menyeramkan, lucu dengan kikuknya dan tetap membuat penonton simpati. Mantap lah dia. Apalagi Michelle Pfeiffer, dan sebenarnya semua castnya juga. Elle Fanning sampai pemeran Borra, Ed Skrein, semua mendapat momen untuk berkilau. Mereka berhasil membawa realisme emosional di tengah balutan kostum dan spesial efek untuk menjual temanya yang cukup intens. Mereka lebih nyala dari CGI-nya! Yah mungkin kecuali Connal (Chiwetel Ejiofor) yang kesannya ada untuk sampaikan eksposisi dan nambah motivasi kaum “Dark Faye” buat perang saja.

Segala usaha untuk membuat MALEFICENT: MISTRESS OF EVIL layaknya film perang fantasi ternyata diakhiri menjadi film dongeng biasa. Endingnya terkesan memaksa merubah ke arah generik, aman nan nyaman itu. Begitu mudahnya menyampingkan kasualti dari pertempuran di klimaksnya sampai rasanya cukup mengherankan. Membuat poin dari temanya yang sudah diurus baik menjadi tak jelas. Sebegitu merusaknya ending film ini.

Hubungan Maleficent dan Aurora sebagai keluarga yang berbeda jenis ini menjadi pondasi kuat untuk awal ceritanya. Sayangnya begitu cerita bergulir, tampaknya pembuat film lebih tertarik untuk mengangkat konflik di sekitar mereka dibanding konflik antar dua karakter utamanya. Runyamnya hubungan mereka kurang tereksplorasi dengan baik dan diakhiri dengan biasa-biasa saja. Padahal harusnya penting lho.

MALEFICENT: MISTRESS OF EVIL terkesan mau memberi resep baru ternyata setelah dicoba tak jauh beda dengan resep lama. Tidak berarti waktu makan tak bisa dinikmati sih.

Box Office

Review Film Girl On The Third Floor, Bedah Rumah Berujung Petaka

Published

on

GwiGwi.comDon Kosch (Phil “C.M PUNK” Brooks) ditemani anjingnya Cooper (Rooker), berusaha memperbaiki rumah tua yang baru dibelinya untuk menyambut kedatangan sang istri, Liz (Triste Kelly Dunn) dan anaknya yang akan lahir nanti. Semakin Don memalu dan menata rumahnya, semakin ia mengetahui rahasia kelam rumah tersebut beserta tantangan berat yang menguji kesetiaannya.

Opening credit film ini mempunyai kemiripan dengan film DRACULA (1958) produksi HAMMER FILM PRODUCTIONS dengan pemilihan font tulisan yang kuno dan huruf yang runcing tajam dibarengi deretan visual bercahaya redup dan barang-barang tua yang dishot dengan gaya still yang kaku. Memberikan impresi tidak nyaman, keganjilan dan untuk penyuka film horror klasik mungkin sudah bisa mencium akan adanya adegan-adegan yang sarat sadisnya. 3 impresi itu memang menjadi kekuatan utama GIRL ON THE THIRD FLOOR.

Scare dalam film ini lebih dominan mengutamakan membangun atmosfer sedari pada menyerang langsung secara abusive dengan jump scare. Tidak berarti filmnya lamban nan membosankan, ber-art sinema sekali, tetapi fakta yang secara pelan diberikan begitu menarik dan unik sekaligus mengejutkan nan membuat ngeri meski jawaban utamanya di akhir cukup sederhana. Semakin memancing penasaran dengan apa lagi yang akan menimpa Don dan apa yang akan dilakukannya.

Terdapat pula adegan scare yang over the top, menaikkan keganjilannya ke level yang lebih tinggi. Sedikit mengingatkan dengan serial film EVIL DEAD. Penonton rasanya hanya bisa pasif melihat keanehan itu dan mempertanyakan apa yang terjadi. Diakhiri dengan adegan yang cukup berdarah-darah entah korbannya memang layak menerima atau tidak.

Dari segi cerita GIRL ON THE THIRD FLOOR tidak bisa dibilang baru. Cerita tentang loyalitas seseorang dengan pasangannya yang dibalut horror mungkin sudah sering ada dan arah ceritanya mungkin sudah bisa anda tebak. Dialognya pun sering terasa terlalu gamblang menyampaikan pesannya. Hal yang membuatnya menarik adalah setting rumahnya dan bagaimana sutradara Travis Steven meramunya hingga menjadi tontonan segar.

Baca Juga:  Review Film Cats, Indah Lagunya namun Seram Wujudnya

Bila saya memberi tahu identitas rumahnya, rasanya sedikit mengurangi kenikmatan menonton walau filmnya sendiri memberi jawabannya di pertengahan film. Bisa jadi rumah tua ini adalah setting rumah paling unik yang pernah ada di film horror belakangan ini dan bertanggung jawab besar memberikan identitas unik pada filmnya mau pun pengalaman menontonnya.

Seiring dengan proses Don memperbaiki rumahnya, pelan-pelan film mengungkap siapa Don sebenarnya. Lelaki yang cinta pada istri tapi rentan godaan wanita lain, hampir masuk penjara karena tindakan kriminal white collar, wataknya yang keras tetapi juga sayang binatang. Semakin cerita bergulir, semakin dipertanyakan patutkah penonton simpati pada dia.

Sutradara Travis Steven mempunyai cara menarik dalam menggambarkan karakternya secara visual. Terlihat jarang sekali Don berbagi frame dengan karakter lain. Don diperlihatkan selalu sendiri bahkan saat berbicara dengan karakter lain. Hanya bersama orang yang diterimanya saja baru Don berbagi frame dan menghadap ke arah yang sama seperti saat minum dengan temannya, Milo (Travis Delgado). Seolah Don yang mempunyai ego tinggi sulit berbagi tempat dan memilih berusaha sendiri. Berbeda dengan Liz yang langsung berbagi frame saat berbicara dengan Ellie (Karen Wooditsch) tetangganya.

Film horror ini mempunyai pesan yang cukup menarik soal feminisme dan soal sifat laki-laki. Objektifikasi perempuan, lelaki yang memanfaatkan perempuan, hasrat nafsu lelaki yang membutakan moral dan soal perempuan menghadapi perilaku menyimpang pasangannya.

GIRL ON THE THIRD FLOOR bisa jadi horror di luar zona nyaman bagi yang terbiasa dengan gaya CONJURING dan pengaruhnya yang kian menjalar di film-film horror lain. Bikin resah tidak nyaman, mungkin bisa berdampak cukup lama bagi yang tidak siap dan salah satu horror terbaik dekade ini. so Gwiples, bagi kalian yang suka film yang menegangkan, film ini patut untuk kamu coba

Continue Reading

Box Office

Review Film Bad Boys For Life, Kembalinya Aksi Buddy Cop Apik nan Seru.

Published

on

GwiGwi.com – Will Smith dan Martin Lawrence kembali sebagai duo polisi Miami PD Mike Lowrey dan Marcus Burnett di film Bad Boys For Life.

“Bad boys, bad boys Whatcha gonna do, whatcha gonna do. When they come for you”

Kali Ini dikisahkan tentang aksi detektif Mike Lowrey yang sedang memiliki masalah baru.

Saat diterpa masalah, sahabatnya Marcuss Burnett yang biasa menemaninya dalam menumpas kejahatan, pensiun dari kepolisian karena faktor usia. Mike pun seolah tidak menerima kenyataan dan mencoba berbagai cara agar sahabatnya itu terus menemaninya lagi memburu penjahat. Apalagi, kali Ini mereka menghadapi penjahat yang mencoba membunuh Mike karena ada dendam lama yang harus di balas.

Mau tidak mau Marcus harus kembali membantu Mike Lowrey untuk menghabisi penjahat yang tengah memburunya untuk terakhir kali nya bagi Marcuss sebelum ia pensiun. Selain Will Smith dan Martin Lawrence, Film Ini juga diramaikan beberapa bintang yang ikut terlibat dalam film tersebut. Di antaranya Vanessa Hudgens, Alexander Ludwig, Charles Melton, Paola Nunez, Kate Del Castillo, Nicky Jam, dan Joe Pantoliano.

Absennya Michael Bay setelah membawa film aksi yang bombastis dari film pertama dan kedua Bad Boys memang terasa dari segi skala aksinya. Duet Bilall Fallah dan Adil El Arbi yang kali Ini duduk di kursi sutradara bisa dibilang tak mengecewakan. Sutradara Bilall dan Adil membawa karakter Lowrey dan Burnett lebih dalam. Usia yang tak lagi muda membuat keduanya harus mempertimbangkan banyak hal dalam mengambil keputusan, hingga menyangkut keluarga.

Baca Juga:  Review Film Cats, Indah Lagunya namun Seram Wujudnya

Dinamika plotnya menarik, bahkan hingga plot twist yang tak disangka-sangka.

Jokes yang disajikan cukup menyenangkan untuk dinikmati dan adegan kejar-kejaran serta perkelahian membawa kembali keseruan film aksi yang tak terlalu berat. Smith dan Lawrence menghubungkan aksi dan komedi yang pas, seperti lelucon di tengah-tengah aksi kejar-kejaran dan sedikit mengembangkan cerita Lowrey dan Burnett lebih jauh. Tapi jika dikembangkan, mungkin film ini akan menjadi lebih mengesankan.

Film Bad Boys for Life bisa disebut sebagai tontonan yang menarik di awal tahun, tapi film ini bukanlah film yang sempurna. Misal karakter tim AMMO ini seperti hanya menjadi figuran karena tertutup oleh duo Mike Lowrey dan Marcuss Burnett, padahal karakter tim tactical Ini menarik dan bisa di gali lebih dalam serta mendapat porsi yang seimbang dengan duo polisi tersebut tapi sayang hal Ini tidak terjadi.

Well, Secara keseluruhan, Smith dan Lawrence mengembalikan genre buddy cop era 90an dengan apik, walaupun ada beberapa bagian kurang mendapatkan perhatian. Film Bad Boys for Life bisa menjadi penghibur dari rutinitas dengan komedi dan aksi yang disajikan. Setelah melihat mid credits di sepanjang credits film bergulir mungkin bisa saja ada sekuelnya setelah Ini, tapi menurut saya cukup sampai disini atau mungkin lebih baik dibuat spin off dari Tim AMMO karena mereka memiliki karakteristik yang unik. so Gwiples, jangan sampai kelewatan film satu ini ya!

Continue Reading

Box Office

Review Film Dolittle, Sang Dokter datang Membawa Tawa

Published

on

GwiGwi.com – Terakhir kali penonton seantero dunia melihat Robert Downey Jr. adalah saat dia mengucapkan selamat tinggal untuk perannya sebagai Tony Stark atau Iron Man yang mungkin adalah penampilan terbaiknya setelah 10 tahun lebih menjadi tokoh orang kaya jenius dermawan tersebut. Disela film-film Marvel dia juga memulai franchise baru dengan SHERLOCK HOLMES (2009) yang juga cukup sukses hingga menelurkan sekuelnya, SHERLOCK HOLMES: A GAME OF SHADOWS (2011) dan film ketiganya nanti dengan tanggal rilis tahun 2021.

Mungkin menjadi wajah franchise baru adalah kesukaan pribadi Robert Downey Jr. atau studio-studio besar memang gemar memakai jasa beliau untuk memanfaatkan nama tenarnya, berharap DOLITTLE akan menjadi kesuksesan kesekian kalinya. Meskipun seringkali sulit untuk sebuah film berdiri sendiri bila elemen lain demikian lemahnya hingga nama besar sulit untuk membantu.

Berkisah tentang John Dolittle (Robert Downey Jr.) seorang dokter yang bisa berbicara pada binatang yang mau bergaul dengan segala spesies hewan yang ada rumahnya tapi menolak untuk menemui makhluk berkaki dua sepertinya disebabkan trauma masa lalu. Semua berubah ketika Stubbins (Harry Scollet) dan utusan Ratu Victoria (Jessie Buckley), Lady Rose (Carmel Laniado) memasuki hidupnya.

DOLITTLE memiliki premis cerita yang sederhana dan memiliki unsur petualangan yang secara naratif, memberi banyak ruang untuk Dolittle bekerja sama dengan para binatang atau para binatangnya berinisiatif beraksi sendiri. Ketegangan dan komedi berbunga dari situ. Robert Downey Jr. memerankan Dolittle kurang lebih mirip dengan karakter Jack Sparrow. Meski Jack Sparrow sering berpenampilan dan bertingkah eksentrik, namun percikan pikiran briliannya membuatnya menarik dan kompleks. DOLITTLE mencoba melakukan hal yang sama dengan hasil kurang baik. Sisi cerdas Dolittle terasa kurang dieksplor lebih jauh dan mendetail lagi. Spotlight lambat laun justru lebih banyak diberikan pada para binatang membuat Dolittle justru terkesan pelengkap saja. Belum lagi pilihan aksen bicaranya yang sulit didengar. Untung saja penonton Indonesia disuguhi subtitle.

Baca Juga:  Review Film Spies in Disguise, Aksi Spionase Kocak yang Sangat Menghibur

Unsur hiburan yang paling menonjol adalah tingkah para binatang. Gorilla yang penakut, Beruang kutub yang takut dingin, Rubah yang berbicara bahasa perancis, Burung Unta yang malas, dll. Semua kepribadian berbeda ini membaur, beraksi, bekerja sama, dan berhasil mengundang tawa walau tidak selalu mendarat mulus. Para binatang ini mungkin satu-satunya yang secara konsisten membuat DOLITTLE mengambang saat momen emosional, cerita dan karakternya sering kali kesulitan.

Untuk film yang mengedepankan CG hasil akhirnya secara begitu kasat mata sering kurang meyakinkan. Para binatang terkadang begitu terlihat artifisialnya. Spesial efek untuk latar belakangnya pun begitu kasar nan kentara apalagi saat Stubbins pertama kali melihat gajah di pekarangan Dolittle. Sesuatu yang harusnya bisa dijual sebagai momen magis baik itu untuk karakter Stubbins dan penonton disajikan begitu cepat dan kurang rapih sehingga terkesan hanya adegan sekelebat tak terlalu penting saja.

Pada akhirnya DOLITTLE adalah film yang dikemas dengan sebisa mungkin untuk anak-anak (sepertinya diakui oleh LSF Indonesia yang kini mempunyai pemberitahuan rating yang manis sebelum film dimulai); plot sederhana minimal ancaman berarti, antagonis bercerita tentang rencana jahatnya secara gamblang terang benderang, dan para binatang lucu berwarna warni. DOLITTLE mungkin tak mempunyai resep yang manjur untuk yang menginginkan lebih, tapi bagi yang ingin memberi sang dokter kesempatan, ini adalah film yang bisa mengundang tawa bagi anak anak dan juga kalian gwiples.

Continue Reading
Advertisement DICARI REPORTER
Advertisement

Trending