Connect with us

Box Office

Review Film Animasi Ghibli: Kiki’s Delivery Service

Published

on

GwiGwi.com – Kiki's Delivery Service merupakan salah satu film animasi produksi Studio Ghibli yang disutradarai oleh Hayao Miyazaki. Pertama rilis pada tahun 1989, namun hingga saat ini filmnya selalu dikenang. Kiki's Delivery Service diadaptasi dari novel karya Eiko Kadono yang berjudul serupa.

kiki's delivery service 1

Mengisahkan tentang Kiki, seorang penyihir cilik berumur 13 tahun yang pergi dari rumahnya untuk mengemban tugas. Anak-anak seumurannya memang diwajibkan keluar rumah untuk membantu orang dan agar menjadi penyihir yang mandiri. Kiki pun menetap di sebuah kota bernama Koriko.

Setelah sampai di kota Koriko, banyak orang yang menganggap Kiki aneh karena baru kali itu melihat seorang penyihir. Kiki ingin membantu mereka, tapi apa daya orang-orang itu malah menjauh duluan ketika dihampiri oleh Kiki. Suatu saat Kiki bertemu dengan Ibu Osono. Ibu Osono melihat Kiki sebagai penyihir yang suka menolong dan jujur karena itu Kiki diizinkan menempati kamar di rumahnya yang sudah lama kosong.

Kiki juga membuka jasa mengantar secara cepat di kediaman Ibu Osono. Karena Kiki bisa terbang dengan sapu ajaib yang dimilikinya. Namun punya kemampuan yang melebihi manusia, tidak membuat kegiatan Kiki selalu lancar. Ada saja rintangan yang Kiki lalui ketika mengantarkan benda dan makanan milik kliennya.

Kiki's Delivery Service 2

Hingga suatu hari ada anak laki-laki bernama Tombo yang selalu berusaha mendekati Kiki. Kiki pun mencoba lebih terbuka pada anak-anak seumurannya dengan menerima ajakannya ke sebuah pesta. Namun karena Kiki harus bekerja terlebih dahulu maka Kiki terancam tidak dapat menepati janjinya.

kiki's delivery service 3

Apesnya, di saat yang bersamaan Kiki kehilangan kemampuan terbangnya. Padahal semakin banyak yang ingin menggunakan jasanya. Kiki pun kehilangan rasa percaya dirinya.

Film Kiki's Delivery Service ini cocok ditonton anak-anak. Kebanyakan di luar sana, sosok penyihir digambarkan jahat dan suka membuat onar. Namun di Kiki's Delivery Service, Hayao Miyazaki membuat karakter penyihir yang baik hati dan suka menolong, meski awalnya banyak yang mencurigainya. Orang yang punya kekuatan lebih, memang paling bagus menolong orang yang membutuhkannya.

Di sini juga diajarkan bahwa anak-anak seumuran Kiki harus bisa hidup secara mandiri. Umur 13 tahun dianggap sebagai masa transisi anak-anak ke remaja.

Untuk visualisasi termasuk bagus. Desain karakternya mungkin terlihat simpel, namun tetap punya keunikannya.

Dan di Kiki's Delivery Service juga, Hayao Miyazaki membuat karakter heroine yang independen, yang bisa menyelesaikan masalahnya sendiri, tanpa bantuan dari siapapun.

Advertisement

Box Office

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

Published

on

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

www.gwigwi.com – Setelah 2 jam lebih dan berkali-kali lupa ambil napas saking terwahnya dengan apa yang disajikan, FURIOSA: A MAD MAX SAGA tak disangka, adalah epik menggelegar yang tak kalah dari DUNE PART TWO.

Furiosa (Anya Taylor Joy) diculik dari rumahnya saat masih kecil. Takdir mempertemukannya dengan bos Bikerdom, Dementus (Chris Hemsworth) dan akhirnya dia menetap di Citadel milik pemimpin yang sudah seperti dewa bagi warganya, Immortan Joe (Lachy Hulme).

Meski derita terus menerpa, Furiosa terus bertahan dengan harapan bisa kembali pulang…

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

Mematahkan anggapan prekuel yang tidak perlu atau memaksakan masuk ke jalinan cerita film setelahnya, FURIOSA: A MAD MAX SAGA adalah film yang sangat mampu berdiri sendiri dan sangat memiliki alasan eksistensi yang kuat.

Sutradara George Miller tidak memaksakan refrensi film lain yang harus dimasukkan tapi membuatnya sangat organik dan memang dibutuhkan oleh cerita. Mungkin memang itulah rencana beliau sedari lama untuk Furiosa tapi belum saja difilmkan.

Pengadeganan George Miller kental dengan emosi dan atraksi yang dilakukan oleh para karakter yang berpikiran cepat nan cerdik. Seolah selalu satu langkah di depan ekspektasi penonton.

Menjadikan aksi film selalu mengejutkan dan selalu memaku mata sampai lupa nutup mulut…heck, napas.

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

George Miller menganggap MAD MAX FURY ROAD sebuah dokumenter maka detail terperinci dalam membuat dunianya, semua memiliki fungsi. FURIOSA: A MAD MAX SAGA mengembangkannya lebih jauh. Semakin membuat penonton larut dalam dunia gila penuh luapan mesin motor ini.

Dementus adalah pemimpin yang jago mengambil tapi tak bisa mempertahankan. Sementara Immortan Joe cakap dalam memimpin. Tidak sangka melihat karakter villain tua di FURY ROAD ini bisa kelihatan cerdas dan keren.

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

Furiosa mencoba bertahan di dunia patriarki yang dibuat dua pemimpin itu. Anya Taylor Joy tak perlu banyak berkata. Hanya sekedar tatapan sudah banyak menyampaikan derita dan tegarnya Furiosa.

Barangkali yang agak mengganggu adalah background cg yang cukup kentara di berbagai adegan aksi penting. Akan tetapi kuatnya aksi dan emosi di adegan tersebut membuat kekurangannya terlupakan.

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

Review Film Furiosa: A Mad Max Saga, Awal Mula Malaikat Tergelap

Alasan kenapa Furios harus menunggu lama sampai FURY ROAD untuk kabur rasanya perlu lebih dikuatkan lagi. Aneh melihat dia punya kesempatan lari di kisah ini, tapi saat posisinya lebih tinggi dia seakan tak punya pilihan.

FURIOSA: A MAD MAX SAGA menunjukkan George Miller masih memiliki bensin di tangki. Gak sabar lihat dia ngegas lagi buat cerita lain Mad Max.

Brutal tapi untuk 13 tahun ke atas? Tak paham saya…

Continue Reading

Box Office

Review Film Cash Out, Aksi Perampokan yang Santai

Published

on

Review Film Cash Out, Aksi Perampokan Yang Santai

www.gwigwi.com – Cash Out adalah film aksi perampokan karya Randdal Emmet dan Dipo Oseni yang dibintangi John Travolta (Mason), Kristin Davis (Amelia), dan Lucas Haas (Shawn). Mason, seorang mantan perampok professional yang terpaksa harus kembali dalam dunia kriminalitas demi menyelamatkan adiknya, Shawn yang secara serampangan mencoba merampok sebuah bank.

Review Film Cash Out, Aksi Perampokan Yang Santai

Review Film Cash Out, Aksi Perampokan Yang Santai

Polisi dengan cepat mengepung bank tersebut dan negosiasi pun berjalan dengan lancer, Mason pun segera memikirkan rencana untuk bisa kabur dari kepungan polisi setelah mendapatkan target yang perlu diambil dari bank itu.

Review Film Cash Out, Aksi Perampokan Yang Santai

Review Film Cash Out, Aksi Perampokan Yang Santai

Cash Out terbilang tidak mengikuti pakem film-film aksi yang bertema perampokan karena tidak ada aksi tembak-tembakan, tidak ada konflik yang serius baik antar crew perampokan maupun dengan para sandera.

Proses Negosiasi dengan polisi dan FBI pun berjalan lancer-lancar saja. Sebagai gantinya film ini memberikan humor ringan dan sedikit plot twist mengenai barang incaran Shawn.

Review Film Cash Out, Aksi Perampokan Yang Santai

Review Film Cash Out, Aksi Perampokan Yang Santai

Dari segi cast sudah tidak dapat dipungkiri karismanya John Travolta masih terlihat di film ini, jadinya itu merupakan sebuah nilai plus. Akting bintang-bintang pendukung lainnya juga baik dan menghibur.

Pada akhirnya, bila Gwiple mencari film yang santai namun masih berbobot, bisa menyaksikan Cash Out ekslusif hanya di bioskop XXI.

Continue Reading

Box Office

Review Film Kingdom Of The Planet Of The Apes, More Of The Same Paw Print

Published

on

Review Film Kingdom Of The Planet Of The Apes, More Of The Same Paw Print

www.gwigwi.com – Trilogi reboot Planet of The Apes yang diheadline Andy Serkis sebagai Caesar, boleh jadi adalah kejutan manis yang jarang terjadi pada sebuah franchise Hollywood. Deretan film yang memang punya jiwa dan layak untuk hadir.

Mendengar bahwa kisahnya akan dilanjutkan tentu membuat skeptis. Hanya asal cari duit atau apakah bisa mengikuti jejak pendahulunya?

Noa (Owen Teague) hidup bergenerasi lama setelah Caesar (Andy Serkis) wafat. Dia sama sekali tak mengenal si “nabi” para simpanse itu. Sebuah POV yang bagus, baik untuk penonton baru sekaligus sebagai pembuka lembar seri film baru.

Dia dengan keluarga dan teman-temannya; Soona (Lydia Peckham) dan Anaya (Travis Jeffrey) hidup dalam klan yang hidup berdampingan dengan elang. Mereka dilarang untuk pergi keluar dari wilayahnya oleh para tetua di desa.

Review Film Kingdom Of The Planet Of The Apes, More Of The Same Paw Print

Review Film Kingdom Of The Planet Of The Apes, More Of The Same Paw Print

Sampai pertemuan Noa dengan manusia, Mae (Freya Allan) menjungkir balikkan pandangan simpanse taat aturan itu tentang dunia di sekitarnya.

Cerita film memiliki banyak kemiripan dengan film sebelumnya, WAR FOR THE PLANET OF THE APES sampai rasanya kurang terasa orisinalitas film ini.

Beruntung film berhasil mengenalkan Noa dan klannya sampai meski nada-nada yang sama berbunyi, penonton sudah terlanjur simpatik dengan simpanse muda ini dan oke saja ikut perjalanannya.

Gak berarti kosong inovasi total. Kompleksitas baru yang disuguhkan tetap ada dan menarik. Villainnya, Proximus (Kevin Durand) seakan mewariskan impuls nafsu berkuasa manusia otoriter untuk tujuannya sendiri. Tak peduli harus bekerja sama manusia atau mengorbankan sesama simpanse.

Chemistry Noa dan Mae yang tidak monoton nan klise membuka lapisan baru soal hubungan manusia dan simpanse ke depannya.

Review Film Kingdom Of The Planet Of The Apes, More Of The Same Paw Print

Review Film Kingdom Of The Planet Of The Apes, More Of The Same Paw Print

Sayang beberapa hal baru menarik itu berasa hampa di klimaks karena diakhiri terburu-buru atau ada yang disimpan untuk sekuel. Pada akhirnya sebaik apapun Kingdom OF THE PLANET OF THE APES berlari di awal, perlahan si simpanse sepertinya kelelahan dan berjalan saja ke garis finish.

Terdapat adegan desa yang terbakar hancur diserang klan lain yang lebih perkasa dan bersenjata modern. Meminta penonton iba pada korbannya.

Ironis rasanya mengingat rumah produksi Kingdom OF THE PLANET OF THE APES di dunia nyata justru memihak pada yang kuat nan berkuasa. Mungkin studionya sendirilah yang paling harus belajar dari film ini.

Continue Reading

Interview on GwiGwi

Join Us

Subscribe GwiGwi on Youtube

Trending