Connect with us

Box Office

Review Film Girl On The Third Floor, Bedah Rumah Berujung Petaka

Published

on

GwiGwi.comDon Kosch (Phil “C.M PUNK” Brooks) ditemani anjingnya Cooper (Rooker), berusaha memperbaiki rumah tua yang baru dibelinya untuk menyambut kedatangan sang istri, Liz (Triste Kelly Dunn) dan anaknya yang akan lahir nanti. Semakin Don memalu dan menata rumahnya, semakin ia mengetahui rahasia kelam rumah tersebut beserta tantangan berat yang menguji kesetiaannya.

Opening credit film ini mempunyai kemiripan dengan film DRACULA (1958) produksi HAMMER FILM PRODUCTIONS dengan pemilihan font tulisan yang kuno dan huruf yang runcing tajam dibarengi deretan visual bercahaya redup dan barang-barang tua yang dishot dengan gaya still yang kaku. Memberikan impresi tidak nyaman, keganjilan dan untuk penyuka film horror klasik mungkin sudah bisa mencium akan adanya adegan-adegan yang sarat sadisnya. 3 impresi itu memang menjadi kekuatan utama GIRL ON THE THIRD FLOOR.

Scare dalam film ini lebih dominan mengutamakan membangun atmosfer sedari pada menyerang langsung secara abusive dengan jump scare. Tidak berarti filmnya lamban nan membosankan, ber-art sinema sekali, tetapi fakta yang secara pelan diberikan begitu menarik dan unik sekaligus mengejutkan nan membuat ngeri meski jawaban utamanya di akhir cukup sederhana. Semakin memancing penasaran dengan apa lagi yang akan menimpa Don dan apa yang akan dilakukannya.

Terdapat pula adegan scare yang over the top, menaikkan keganjilannya ke level yang lebih tinggi. Sedikit mengingatkan dengan serial film EVIL DEAD. Penonton rasanya hanya bisa pasif melihat keanehan itu dan mempertanyakan apa yang terjadi. Diakhiri dengan adegan yang cukup berdarah-darah entah korbannya memang layak menerima atau tidak.

Dari segi cerita GIRL ON THE THIRD FLOOR tidak bisa dibilang baru. Cerita tentang loyalitas seseorang dengan pasangannya yang dibalut horror mungkin sudah sering ada dan arah ceritanya mungkin sudah bisa anda tebak. Dialognya pun sering terasa terlalu gamblang menyampaikan pesannya. Hal yang membuatnya menarik adalah setting rumahnya dan bagaimana sutradara Travis Steven meramunya hingga menjadi tontonan segar.

Baca Juga:  Review Film Her Blue Sky, Drama Kehidupan Yang Generik

Bila saya memberi tahu identitas rumahnya, rasanya sedikit mengurangi kenikmatan menonton walau filmnya sendiri memberi jawabannya di pertengahan film. Bisa jadi rumah tua ini adalah setting rumah paling unik yang pernah ada di film horror belakangan ini dan bertanggung jawab besar memberikan identitas unik pada filmnya mau pun pengalaman menontonnya.

Seiring dengan proses Don memperbaiki rumahnya, pelan-pelan film mengungkap siapa Don sebenarnya. Lelaki yang cinta pada istri tapi rentan godaan wanita lain, hampir masuk penjara karena tindakan kriminal white collar, wataknya yang keras tetapi juga sayang binatang. Semakin cerita bergulir, semakin dipertanyakan patutkah penonton simpati pada dia.

Sutradara Travis Steven mempunyai cara menarik dalam menggambarkan karakternya secara visual. Terlihat jarang sekali Don berbagi frame dengan karakter lain. Don diperlihatkan selalu sendiri bahkan saat berbicara dengan karakter lain. Hanya bersama orang yang diterimanya saja baru Don berbagi frame dan menghadap ke arah yang sama seperti saat minum dengan temannya, Milo (Travis Delgado). Seolah Don yang mempunyai ego tinggi sulit berbagi tempat dan memilih berusaha sendiri. Berbeda dengan Liz yang langsung berbagi frame saat berbicara dengan Ellie (Karen Wooditsch) tetangganya.

Film horror ini mempunyai pesan yang cukup menarik soal feminisme dan soal sifat laki-laki. Objektifikasi perempuan, lelaki yang memanfaatkan perempuan, hasrat nafsu lelaki yang membutakan moral dan soal perempuan menghadapi perilaku menyimpang pasangannya.

GIRL ON THE THIRD FLOOR bisa jadi horror di luar zona nyaman bagi yang terbiasa dengan gaya CONJURING dan pengaruhnya yang kian menjalar di film-film horror lain. Bikin resah tidak nyaman, mungkin bisa berdampak cukup lama bagi yang tidak siap dan salah satu horror terbaik dekade ini. so Gwiples, bagi kalian yang suka film yang menegangkan, film ini patut untuk kamu coba

Box Office

Review Film Bloodshot, Jadi Pembuka Universe tapi Maju Mundur

Published

on

GwiGwi.comSony Pictures bekerjasama dengan Valiant Entertainment sebuah perusahaan buku komik dengan beberapa karakter menarik seperti Bloodshot, Harbringer, dan XO Manowar yang konon akan membuat sebuah cinematic universe dimana karakter adaptasi dari komiknya menjadi satu semesta dan saling berhubungan satu sama lain yang dimulai dari Bloodshot yang komiknya diciptakan oleh Kevin VanHook, Don Perlin, dan Bob Layton yang dibintangi oleh Vin Diesel.

Bloodshot bercerita tentang seorang tentara yang bernama Ray Garrison yang menjadi percobaan sebuah eksperimen yang diprakarsai oleh sebuah perusahaan bernama Rising Spirit tech bernama project Bloodshot.

Well, menurut saya ini merupakan langkah yang memiliki potensi luar biasa untuk Sony Pictures yang mencoba berupaya mendapatkan keuntungan dari adaptasi komik selain mengurusi manusia laba-laba a.k.a Spider-Man. Menciptakan sebuah semesta sinematik dari salah satu penerbit komik medioker. Sebuah simbiosis mutualisme untuk si rumah produksi dan juga penerbit komiknya, well it Looks promising.

Dengan kemasan cerita yang tidak biasa disertai twist yang lumayan sulit untuk ditebak berhasil memberikan impresi yang baik, namun ada beberapa bagian yang di eksekusi dengan nanggung dan cenderung main aman untuk sebuah film yang katanya adaptasi dari komik dan akan Jadi pembuka untuk sesuatu yang lebih besar yaitu cinematic universe. Mungkin memang ini merupakan proyek gambling yang dilakukan oleh Sony dan Valiant comics. Seharusnya Sony bersama Valiant mampu membawakannya dengan lebih percaya diri unutk memperkenalkan proyek film anyar nya ini. Namun sayangnya mereka terlihat kurang PD.

Dari sisi cast nya, pertama kali saat lihat trailer nya. Saya agak berat hati melihat Vin Diesel yang berperan sebagai Ray Garrison, mungkin dengan memasang aktor dengan nama yang menjual bisa menjadi magnet agar orang mau menonton filmnya, tapi hasilnya ia masih sama terlihat dengan imej di film yang sebelumnya ia perankan. Harusnya disini Vin harus terlihat untuk melampaui batas diri nya dan menanggalkan sedikit imej yang di film-film yang sebelumnya ia perankan. Pada beberapa adegan terlihat meyakinkan, tapi di sisi lain terlihat seperti biasa Vin Diesel memerankan jagoan di film-film bergenre action yang ia perankan.

Baca Juga:  Review Film Bloodshot, Jadi Pembuka Universe tapi Maju Mundur

Untuk kalian yang membaca komiknya Bloodshot ini mungkin terlihat kurang pas vin diesel memerankan tokoh Ini, Menurut saya andai saja Scott Adkins atau Kellan Lutz mungkin lebih terlihat pas untuk memerankan Bloodshot.

Selain Vin Diesel, aktris Elza Gonzalez juga steal the screen di film ini. Ia berhasil memerankan Femme Fatale yang mencuri perhatian di film Ini, tidak lupa ada Guy Pearce sebagai Dr. Emil Harting CEO dari Rising Spirit tech sebuah potensi besar untuk para co-starring di film ini untuk keberlanjutan dari Valiant cinematic universe namun sangat disayangkan potensi dari karakter mereka gak digali lebih dalam lagi. Malah Jadi terkesan ya nasib mereka cuman sampai di film Ini saja.

Secara keseluruhan Bloodshot tetap menjadi film yang mengasyikan jika kalian mengharapkan film bergenre action yang menghibur. Namun untuk sebuah pembuka universe yang lebih besar lagi saya rasa film ini masih bisa di push lebih jauh lagi. Semoga saja di proyek film selanjutnya dari Valiant Comics bisa lebih dari Film Ini dikarenakan memang karakter yang ada memiliki cerita dan karakteristik yang berbeda dari yang disajikan oleh publisher comic yang sudah Ada.

So Gwiples, bagi kalian yang mencari “Universe” baru, This is it Gwiples, jangan sampai dilewatkan!

Continue Reading

Box Office

Review Film Her Blue Sky, Drama Kehidupan Yang Generik

Published

on

GwiGwi.comHer Blue Sky atau lebih dikenal sebagai Sora no Aosa o Shiru Hito yo merupakan anime movie buatan studio Clover Works yang disutradarai Tatsuyuki Nagai, ditulis oleh Mari Okada, dan desain karakter oleh Masayoshi Tanaka. Movie ini merupakan kelanjutan kolaborasi mereka setelah Ano Hana dan Anthem of The Heart.

Aioi Aoi senang bermain bass dan ingin meninggalkan kota tempat ia tinggal untuk menjadi anggota band di Tokyo setelah lulus SMU. Keinginan itu tercetus karena ia tidak lagi ingin terus membebani kakaknya, Akane yang sudah merawatnya selama 13 tahun lebih sejak kedua orang tua mereka meninggal. Untuk itu ia tekun berlatih di dalam kuil kosong dekat rumahnya. Kuil tersebut dulunya menjadi base camp tempat gebetan Akane, Shinnosuke beserta bandnya berlatih saat mereka SMU dulu. Shinnosuke sudah belasan tahun meninggalkan kota untuk menjadi musisi di Tokyo dan tidak terdengar lagi kabarnya.

Tak disangka-sangka saat berlatih Aoi dikagetkan dengan kemunculan Shinnosuke yang fisiknya persis saat masih SMU. Aoi pun menyangka bahwa Shinnosuke sudah meninggal dan arwahnya gentayangan di kuil tersebut. Aoi tidak langsung memberitahu Akane karena masih tidak yakin dengan apa yang dialaminya. Dan apakah yang menyebabkan “arwah” Shinnosuke muncul di kuil tersebut? Itulah yang perlu dicari tahu oleh Aoi

Baca Juga:  Review Film Bloodshot, Jadi Pembuka Universe tapi Maju Mundur

Her Blue Sky terasa agak generik untuk sebuah drama tentang rasa cinta antara kakak dan adik serta bagaimana seseorang punya rasa penyesalan ketika memilih karirnya namun harus tetap maju terus. Premis film ini sudah bagus tapi kurang terasa impactnya pada emosi penonton. Jika dibandingkan dengan lika liku kehidupan kakak adik Taylor dan Amy di Violet Evergarden: Eternity and The Auto Memory Doll yang sukses bikin mewek, film ini belum bsia mengalahkannya. Film ini lebih cocok untuk mereka yang sudah berkarir dan berumur pertengahan 20 hingga awal 30-an tahun karena mengupas bagaimana impian saat kita SMU ternyata bisa berbeda realitasnya dengan yang dijalani nantinya. So gwiples buat kalian yang penasaran, jangan lupa disaksikan film satu ini ya

Continue Reading

Box Office

Disney Indonesia Umumkan Kolaborasi Spesial Bersama Empat Penyanyi Indonesia Untuk Disney’s ‘Mulan’

Published

on

By

GwiGwi.com – Disney Indonesia berkolaborasi dengan Yura Yunita, SIVIA, Agatha Pricilla, dan Nadin Amizah hadirkan sentuhan spesial dalam lagu ‘Reflection’ untuk menyambut film live-action terbaru Disney’s ‘Mulan’. Berbeda dengan versi orisinil lagu tersebut yang dipopulerkan oleh Christina Aguilera, lagu ‘Reflection’ versi terbaru ini dinyanyikan oleh empat penyanyi perempuan berbakat dari Indonesia dengan karakter suara yang unik dan berbeda-beda.

Lagu ‘Reflection’ merupakan soundtrack dari film animasi Disney’s ‘Mulan’ yang dirilis pada tahun 1998. Dalam film animasi Disney’s ‘Mulan’, lagu ‘Reflection’ dinyanyikan oleh pengisi suara dari karakter utama film tersebut, Lea Salonga, sedangkan versi pop dari ‘Reflection’ dinyanyikan oleh penyanyi Christina Aguilera. Diciptakan oleh Matthew Wilder and David Zippel, ‘Reflection’ merupakan salah satu lagu Disney terpopuler hingga saat ini.

Baca Juga:  Review Film Bloodshot, Jadi Pembuka Universe tapi Maju Mundur

Para penggemar di Indonesia dapat mendengarkan lagu “Reflection” versi Yura Yunita, Agatha Pricilla, SIVIA, dan Nadin Amizah di seluruh digital streaming platform mulai 20 Maret 2020 sebelum menyaksikan film Disney’s “Mulan”

Continue Reading

Trending